Jom kongsi pendapat anda !
Follow us on Twitter Subscribe to FB Subscribe via Email

21 April 2014

Mohd Shubhi  /  21.4.14  /  , ,   /  No comments
Trip ke Sabah yang saya pergi baru-baru ini hanya berputar di sekitar Kota Kinabalu sahaja. Sebenarnya terlalu banyak tempat yang boleh diterokai dan teringin untuk diterokai di Sabah. Sabah amat luas dan kalau setakat seminggu belum tentu lagi habis menjelajah ke sana.

Trip ke Sabah kali ini walaupun hanya di Kota Kinabalu, rasanya masih banyak lagi yang belum di terokai. Cuma masalahnya adalah trip ke Sabah kali ini bertujuan untuk buat kerja dan bukannya nak berjalan. Kalau nak berjalan tak boleh buat kerja dan kalau nak buat kerja pula tak boleh berjalan. Nanti kedua-duanya buat sekerat jalan.

Rasanya kalau nak ke Sabah kena ada seorang pemandu kembara yang mampu memandu perjalanan ke sana dan mahir segala tempat yang boleh dilawati dan dipelajari keistimewaan di sana. Mungkin lain kali, kalau nak buat satu lagi trip ke Sabah, kena peruntukkan selama sebulan  dan dilengkapi dengan satu kenderaan pacuan 4 roda. Baru boleh jelajah seluruh Sabah dan pergi ke semua tempat yang teringin nak pergi selama ini.

Antara tempat yang teringin sangat saya nak pergi adalah ke Pulau Sipadan, insyaallah satu hari nanti memang nak pergi ke sana untuk menikmati kehidupan lautnya yang cukup kaya. Mungkin kena ambil kursus scuba diving sebelum ke sana. Baru terasa lebih bermakna.

Untuk merumuskan perjalanan baru-baru ini, saya paparkan siri koleksi gambar serta cerita ringkas sebagai kenangan perjalanan ke Sabah yang mana semuanya berlaku sekitar di Kota Kinabalu sahaja.

Oh ya!, sebelum terlupa, saya ingin merujuk semula artikel Wanita Sabah cantik bah!, yang dipaparkan beberapa keping gambar wanita yang dirakamkan di sana. Semua gambar tersebut diambil di sekitar pasar awam Kota Kinabalu.

Ramai yang tegur bahawa gambar tersebut bukan gambar orang Sabah. Memang saya rasa betul dan dah agak kebanyakannya adalah orang Filipna yang menjaankan perniagaan di sekitar kawasan pasar di Kota Kinabalu. Gambar tersebut sekadar hiasan. Ramai orang Filipina di sana dan kebanyakannya memang lawa-lawa. Itu merupakan antara daya penarik di Sabah sebenarnya terutamanya di Kota Kinabalu. Jika ada yang terasa, saya mohon maaf.

Pemandangan laut depan Pasar Kota Kinabalu

Ini antara pemandangan yang saya paling suka setiap kali ke Kota Kinabalu. Kesibukan bot dan kapal nelayan yang banyak di sekitar kawasan tersebut amat memukau. Tak puas rasanya merakamkan gambar di situ kerana ada saja perkara menarik yang boleh dirakamkan sepanjang berada di situ. Samada waktu petang, waktu pagi mahupun di waktu tengahari.
Bot nelayan memang banyak beruang alik di depan kawasan sekitar pasar Kota Kinabalu. Tak pasti pula samada ianya kepunyaan orang Sabah sendiri ataupun dikendalikan oleh orang Filipina. Tapi saya dapat tahu ada pasar Filipina yang menjual ikan di waktu petang di sana. Harga yang mereka jual pula lebih murah berbanding harga biasa.
Ini gambar waktu pagi selepas subuh. Dah ada yang melayan minat memancing mereka di jeti berdekatan situ. Tapi tak berapa ramai sangat orang yang memancing.
Ini juga pemandangan di waktu pagi. Bot datang mengambil penumpang untuk dibawa ke Pulau yang ada banyak berdepan dengan Kota Kinabalu.
Jeti yang sama dari sudut yang berbeza. Jeti ini nampak sempurna siap dengan bangunan yang lengkap beserta jeti yang selamat, tapi tak ramai yang menggunakannya berbanding jeti sebelah sana berdekatan dengan pasar yang sentiasa ramai. Mungkin ada sebabnya...?
Ini bot atau perahu kecil yang sibuk mengambil penumpang dari kawasan pasar tersebut. Mereka hanya mengambil dan melepaskan penumpang di sekitar kawasan benteng tepi laut itu sahaja. Bila kita lalu di situ mereka menawarkan tumpangan bot untuk ke Pulau pada pelawat yang lalu lalang di situ.
Deretan kapal nelayan yang ada banyak berlabuh di kawasan tersebut. Waktu malam mereka bersembang-sembang atas bot itu sesama mereka. Memang kalau tengok nampak macam seronok saja kehidupan santai sebegitu walaupun hakikatnya ia makan banyak tenaga
Ini gambar pemandangan kesibukan kawasan laut di waktu petang matahari hampir nak terbenam. Mereka masih sibuk berulang alik sejak dari pagi sampai ke malam.

Ini rakaman di waktu senja matahari baru terbenam. Suasana damai dan keindahan laut di waktu itu memang mengasyikkan. Subhanallah!

Selepas ini saya akan paparkan pula rakaman gambar-gambar ketika trip ke Sabah di kawasan pasar ikan yang sungguh sibuk setiap pagi. Insyaallah.

17 April 2014

Mohd Shubhi  /  17.4.14  /    /  8 comments

Karpal meninggal dunia kemalangan
Satu hari penuh berita di negara kita memberikan tumpuan pada peristiwa kematian Karpal Singh atau di panggil sebagai 'Tiger of Jelutong'. Rasa tak patut sangat kalau saya tak tulis sesuatu menyentuh seorang ahli politik dan juga seorang peguam yang sangat dikenali di negara kita.

Sejak saya kanak-kanak nama Karpal Singh dan disebut-sebut. Sampai saya besar dan tua, namanya tetap menjadi sebutan. Betapa Karpal Singh ini konsisten orangnya dan sentiasa berusaha memperjuangkan apa yang dipercayainya.

Bila Karpal Singh melenting dalam hal negara Islam, saya memang langsung tak setuju dengan apa saja kata-katanya. Tapi nak buat macam mana Karpal Singh bukan seorang penganut agama Islam dan dia langsung tak ada kepercayaan bahawa dia bertanggung jawab untuk menegakkan hukum islam.

Jadi marah hanya sekadar marah terjadi atas naluri yang tertanam dalam diri sebagai seorang Islam yang diajar bahawa menegakkan hukum hakam islam adalah tugasan kita sebagai seorang muslim.

Karpal memperjuangkan pegangannya berlandaskan perlembagaan yang menurut tafsiran nya adalah sebuah negara sekular dan undang-undang atau negara yang berpaksikan atas nama agama salah dari segi perlambagaan dan undang-undang. Jadi bagi mereka yang nak lawan dengan beliau, perlu gunakan saluran undang-undang dan bukannya mencaci dan mencemuh maki.

Karpal Singh meninggal ada pula yang menghina

Kematian Karpal Singh disambut dengan kesedihan oleh semua ketua-ketua atau pimpinan dari kalangan Pakatan Rakyat.

Memang ada segelintir peminat atau penyokong parti berlandaskan Islam yang merasa lega dengan keberangkatan Karpal Singh. Ada yang sampai mempermainkan pula kematiannya sehingga nampak macam menghina.

Tapi bagi mereka yang sekadar pengikut tegar atau kita panggil sebagai macai, jika berkelakuan begitu masih boleh ditelan lagi. Masalahnya ada pula mereka yang bergelar Yang Berhormat, ada pula yang mengetuai sebuah organisasi ikan peram, juga seorang loyar, yang berupa pemimpin masyarakat menyindir dan mempermainkan kes kematian Karpal!.

Macam mana kepala otak mereka yang tak tahu membezakan antara pesaing yang mati dengan pesaing yang hidup saya rasa amat musykil. Tak payah nak saya ulang sebut apa kata-kata mereka, kalau anda nak tahu carilah sendiri. Tindakan segelintir pemimpin yang beragama Islam, yang tak sensitif sebegitu hanya menjadi duri dalam umat Islam itu sendiri dan menjauhkan orang lain daripada mendekati agama Islam.

Karpal Konsisten dengan pegangannya

Saya selalu jadikan Karpal Singh antara contoh orang yang degil dan konsisten yang dikagumi. Antara ciri-ciri orang yang pergi jauh dan menjadi lagenda di muka bumi ini adalah orang yang konsisten dengan pejuangannya.

Orang sebegitu, sama dia konsisten dengan benda jahat maupun konsisten dengan benda baik, biasanya akan popular dan pergi jauh mengatasi semua orang lain. Dua nama yang kontra tetapi punyai ciri-ciri konsisten sebegitu di negara kita adalah Tuan Guru Nik Aziz, dan Karpal Singh. Mereka sama-sama konsisten tetapi dalam dua aliran yang berbeza. Sebab itu kedua-duanya hebat dan dikagumi oleh kawan dan lawan

Siapa yang tak kagumi mereka, hanyalah sekadar macai-macai seperti anjing kurap yang menyalak dari jauh bila digempar lalu lari bergelimpangan menyorok. Mereka yang seperti itu tak kemana-mana dan biasanya mudah berubah hala berganting pada hidangan apa yang dilayurkan pada muka.

Apapun takziah pada seluruh keluarga Karpal Singh, takziah pada DAP dan takziah pada Pakatan Pembangkang. Siapakah gerangannya yang dapat menjadi pelapis menggantikan Karpal agaknya. Rasanya Karpal telah mencipta sejarahnya sendiri, terpahat sebagai salah satu daripada sejarah negara kita Malaysia.

16 April 2014

Mohd Shubhi  /  16.4.14  /    /  10 comments

Menarik! itu yang terpancul dari mulut bila terpampang jemputan beramai-ramai oleh Dr Azizan Osman, pakar pemasaran perniagaan yang tersohor di negara kita. Jemputan oleh Dr Azizan Osman bersempena sambutan yang dinamakan Majlis Rasulullah bersama Habib Syech Assegaf. sumber gambar

Bersama Al-Mawlid dan Dr Azizan Osman

Anda semua di jemput ke Majlis Rasulullah - Bulanan Richwell Bersama Al Mawlid & Dr. Azizan Osman 

Pada 22 APRIL 2014 (Selasa)
Perkarangan Stadium Malawati, Shah Alam, Selangor
7.00 malam - 11.00 malam.
Terbuka kepada semua muslimin dan muslimat.
Hadirlah bersama seisi keluarga dan sahabat handai.

Begitulah jemputan yang saya baca pada dinding FB Alumni Dr Azizan Osman. Tak tahu pulak selama ini Dr Azizan Osman ada duduk sepentas dengan Habib yang sambil tersenyum kepuasan mengalunkan nasyid atau Qasidah kesukaan ramai itu.

Baguslah!, nampaknya berlaku berbagai evolusi demi evolusi terhadap pakar pemasaran perniagaan negara kita, Dr Azizan Osman ini. Bermula dari seminar mengenal potensi diri melalui pengiraan Tarikh Lahir, bertukar menjadi guru pemasaran dan kemudiannya menjadi guru motivasi perniagaan dan kita beralih ke arah kebajikan dan menaja atau menganjurkan Majlis Mencintai Rasulullah.

Mula kenal Dr Azizan Osman

Saya mula mendengar nama Dr Azizan Osman ini lama dulu ketika dia aktif menganjurkan seminar mengenal potensi diri melalui tarikh lahir di seluruh negara.

Boleh dikatakan ianya menjadi satu fenomena apabila ramai mereka yang telah mempelajarinya sibuk mengambil tarikh lahir kawan-kawan masing-masing dan berkongsikan potensi yang ada pada diri mereka. Dari potensi diri itu maka orang ramai dapat mengetahui jenis-jenis perniagaan atau kerjaya yang bersesuaian yang dapat memudahkan orang yang mengetahuinya menempa kejayaan.

Hasil dari fenomena itu juga saya mula mengkaji berkenaan maklumat mengenal diri melalui tarikh lahir. Saya mula melihat dan membaca beberapa buku yang menveritakan berkenaan Numerology. Saya membaca hubung kait tarikh lahir dengan perangai atau sifat seseorang. Malah ada aliran yang menggunakan tarikh lahir untuk mengkaji perjalanan masa naik dan turun orang yang dikaji tarikh lahirnya.

Seminar Kenali Potensi diri di Putrajaya

Baru-baru ini pula saya dijemput untuk menghadiri perkongsian ilmu oleh seorang kawan. Mereka menganjurkan satu workshop separuh hari di Kementerian Pembangunan Wanita Keluarga dan Masyarakat.

Mungkin matlamatnya adalah untuk menerapkan ilmu mengenal diri melalui tarikh lahir kepada kementerian tersebut dalam usaha untuk membangunkan masyarakat. Persembahan mula oleh penganjur pada workshop tersebut adalah memaparkan data statistik berkenaan dengan masalah sosial yang sedang dihadapi oleh masyarakat kita di Malaysia.

Jumlah wanita remaja terberanak, jumlah bayi dibuang, jumlah jenayah, jumlah kes perkosa, kes rompakan, kes bunuh, kes rempit, dan seribu satu macam lagi gejala sosial menghimpit masyarakat kita. Masyarakat yang sedang menuju kepada sebuah negara MAJU!.

Dari situ barulah saya tahu asal pakar yang mula perkenalkan ilmu mengenal diri melalui tarikh lahir di rantau ini. Beliau adalah seorang peguam dari Singapura. Beiau menghabiskan banyak masa mengkaji dan membuat ratusan ribu cerapan data maklumat tarikh lahir orang ramai berserta data peribadi atau demography pemilik tarikh lahir itu. Hasilnya adalah antara 80% ke 90% tepat!.

Dr Azizan juga berguru dengan beliau, pengkaji ilmu MetaPhysics ini. Dengan mengenali potensi diri yang dipelajarinya, akhirnya Dr Azizan Osman bergerak lebih jauh dan maju berbanding pelopor ilmu tersebut. Sekurang-kurangnya di negara kita, mungkin tidak di Singapura.

Saya rasa Dr Azizan mengabungkan apa yang dia tahu dan memasarkan ilmu tersebut di mana semua orang teringin nak tahu dan mengumpan mereka yang perlu tahu mendalami ilmu kajian tarikh lahir itu dengan bayaran yang tinggi.

Dan hasilnya Dr Azizan Osman kaya raya dan dengan sumber kewangan yang dijana itu mula mengorak langkah bertukar menjadi pakar pemasaran dan kini pakar motivasi dan pembimbing kejayaan.

Dr Azizan Osman memang bijak dalam pemasaran

Salah satu perkara penting dalam ilmu pemasaran adalah amalan yang dinamakan sebagai Laverage. Saya rasa ini kepakaran Dr Azizan dalam mengoptimumkan amalan laverage ini dari satu peringkat ke satu peringkat.

Kini Dr Azizan nampaknya sedang laverage populariti Habib yang amat ketara di negara kita dalam melonjakkan dirinya. Dia sedang kembangkan kemasukan pasarannya ke dalam masyarakat umat islam yang sedang kehausan di dalam jiwa mereka.

Jika Dr Azizan katakan dia pakar pemasaran, memang saya rasa betul dakwaan itu. Dia sungguh cekap berbanding kebanakan orang lain. Samada anda setuju atau tidak setuju, ramai lagi pakar pembimbing perniagaan yang mangajar pasal pemasaran, malah yang tak berapa berkenan dengan Dr Azizan, jauh ditinggalkan oleh Dr Azizan. Terutamanya dari segi populariti.

Memang menarik! apa kata anda tentang perkara ini? Apa pendapat anda dengan lencongan ke arah Majlis Rasulullah Bulanan yang di buat oleh Dr Azizan Osman ini. Nampaknya kecaman di FB oleh golongan cerdik pandai tertentu tidak memberikan kesan pada Dr Azizan dan juga tidak langsung memadamkan populariti Habib Ya Hanana!

15 April 2014

Mohd Shubhi  /  15.4.14  /    /  17 comments

Hampir setiap hari saya buka dinding FB, akan melihat aktiviti Ustaz Don Daniel jadi bahan serangan. Aktiviti menyerang Ustaz Don Daniel ini berterusan secara sistematik. Semuanya disiapkan dengan penjelasan serta bukti rakaman yang jelas menunjukkan apa yang dianggap sebagai kesilapan yang dilakukan oleh Ustaz Don Daniel.

Daripada cara pembuktian dan penyebarannya menunjukkan ianya bukanlah dibuat secara tidak sengaja. Ianya adalah satu aktiviti serangan yang terancang yang diusahakan secara bersungguh-sungguh oleh pihak atau kumpulan tertentu.

Penekanan serangan dibuat terutamanya terhadap cerita-cerita karamah pada wali atau alim ulama besar dahulu dan juga terhadap periwayatan hadith-hadith yang palsu yang disampaikan oleh Ustaz Don Daniel. Ustaz Don Daniel memang sering menggunakan teknik penyampaian cerita-cerita yang menarik hati orang ramai untuk menyampaikan mesej dakwahnya. (sumber imej Don Daniel)

Ustaz Don Daniel suka bercerita

Memang orang kita agak cenderung untuk terkesan hati mereka dengan dihidangkan cerita-cerita menarik yang mengasyikkan. Salah satu sebab filem Hindustan atau Tamil menjadi tarikan kepada ramai orang kita adalah disebabkan ceritanya yang mengasyikkan. Memang tak dapat dinafikan filem-filem sebegitu boleh membuatkan penonton dibuai oleh konsep fantasi jalan cerita Hindi atau Tamil.

Daripada satu buku tulisan barat yang baru saya baca, penulisnya memberitahu bahawa hasil daripada kajian menunjukkan jalan cerita seperti filem hindustan amat mempengaruhi manusia untuk menyukainya. Cuma orang barat tidak mengkaji filem hindustan, tetapi mereka mengkaji kenapa filem-filem kartun terbitan Walt Disney banyak mencapai kejayaan box office.

Orang barat mahu tahu apakah ciri-ciri filem kartun yang mendapat sambutan ramai dan apakah yang membezakan filem-filem tersebut berbanding yang tidak mendapat sambutan. Konklusinya adalah adanya jalan cerita seperti skrip filem hindustan atau filem Tamil.

Jalan cerita filem Hindustan

Secara ringkasnya orang ramai suka cerita seperti ini, ceritanya mesti bermula dengan perjalanan hero atau watak utama yang asalnya hanya orang biasa seperti mana kita semua. Tetiba watak utama atau hero itu mendapat sesuatu perubahan atau keistimewaan yang membuatkan dia berubah menjadi hero.

Setelah berubah dari zero menjadi hero, kemudiannya dia kembali pada masyarakatnya untuk berkongsikan apa yang dia dapat dan membawa masyarakat keluar daripada masalah yang mereka sedang hadapi. Mesej yang nak disampaikan adalah bahawa kita semua, anda, saya dan semua orang biasa sekeliling kita mampu berubah dengan menggunakan tips yang membuak hero tadi berubah.

Itu semua adalah skrip pemasaran sebenarnya. Ia bertujuan untuk menarik minat orang biasa yang menduduki sebahagian besar daripada masyarakat kita terpengaruh dan percaya bahawa semua orang boleh dan mampu berubah menjadi hebat dan berjaya.

Bukan Ustaz Don Daniel saja mengamalkannya

Teknik menyampaikan mesej melalui jalan bercerita bukanlah teknik baru dalam usaha menarik minat orang ramai terhadap sesuatu perkara. Ia adalah teknik pemasaran yang amat berkesan terutamanya terhadap majoriti orang ramai yang sedang kelemasan mancari jalan ketenangan dalam hidup mereka.

Sejak dulu lagi masyarakat banyak dihidangkan dengan cerita-cerita dongeng Israel atau biasa kita panggil sebagai kisah Israelliyat (tak pasti cara ejaannya, tolong betulkan). Banyak kisah para Rasul dan Nabi yang yang bercampur aduk dengan dongengan yang tidak boleh dipertanggung jawabkan kebenarannya.

Sudah banyak buku yang dikeluarkan untuk memperbetulkan akan riwayat-riwayat dongeng kisah para-para Nabi ini. Sila cari dan study kalau nak tahu lebih lanjut.

Dunia sudah berubah, masa semakin pendek untuk dihidangkan dengan cerita yang mengasyikkan. Walaupun berniat baik, ia bukanlah amalan yang boleh dijadikan sandaran. Orang ramai mahukan fakta yang sahih, dan bukannya fakta atau cerita yang tidak boleh dibuktikan secara logik akal.

Kalau ada nas sahih masih boleh diterima, tetapi kalau tak ada, elok dipendamkan saja dan tidak boleh dijadikan sebagai sandaran. Melainkan jika ada pembuktian secara cerapan, hasil dari kajian lapangan maka barulah orang ramai boleh menerimanya. Itulah aliran orang ramai dalam arus moden sekarang.



Apa pendapat anda tentang Ustaz Don Daniel

Walaupun Ustaz Don Daniel jadi bahan serangan sekarang, umum tentu sedar bahawa dia amat popular di kalangan masyarakat kita. Ertinya masyarakat kita yang masih terhibur dengan skrip filem hindustan masih ada ramai.

Cuma segelintir saja individu yang telah keluar dari dunia fantasi sebegitu. Mereka lebih cenderung dengan budaya keilmuan yang sistematik yang berpijak dibumi nyata. Mereka mahukan solusi nyata (real) dan bukannya fantasi.

Mereka mahukan pembuktian saintifik terhadap kenyataan yang tidak ada nas sahih. Kalau setakat cerita atas cerita, ia hanyalah sekadar cerita hantu yang berlegar dikalangan orang yang tak pernah melihat hantu.

Selepas para Habib yang berhanana di serang, kini Ustaz Don Daniel pula jadi bahan serangan. Kesian! tapi dah jadi adat orang yang menonjol akan mula dititip secara terperinci segala pergerakan dan pertuturan mereka. Kesalahan kecil (untuk orang biasa) yang mereka lakukan menjadi besar buat diri mereka.

Apa pendapat anda pula? apakah yang anda fikirkan tentang fenomena Ustaz Don Daniel jadi bahan serangan? kongsikan lah sedikit pendapat anda, saya teringin juga nak tahu. Terima kasih.

14 April 2014

Mohd Shubhi  /  14.4.14  /  ,   /  23 comments

Memang wanita Sabah cantik bah!, itu antara laporan yang sering saya khabarkan pada kawan-kawan yang bertanya tentang perjalanan saya ke Sabah minggu lalu. Sebelum ini memang ada ke Sabah, tapi tak berurusan di persekitaran bandar, mungkin tak perasan sangat dengan kewujudan para wanita Sabah cantik di sana.

Oleh kerana perjalanan kali ini hanya berlegar di sekitar Kota Kinabalu sahaja, maka sudah tentu terserempak dengan berbagai kumpulan, berbagai kaum dan bangsa serta agama di sekitar kota. Memang sudah menjadi lumrah manusia akan berpusu-pusu menuju ke kota atau pusat bandaraya.

Kita biasa berhijrah menuju ke kota dengan hasrat mencari rezki. Kita biasa mendengar bahawa kota besar menjanjikan punca pendapatan yang mengiurkan. Perkara sama berlaku sejak manusia mengenal apa itu kemajuan dan apa itu kota raya.

Ibnu Khaldun menceritakan perkara yang sama di dalam tulisannya di Mukaddimah. Baghdad ketika itu mengalami fenomena yang sama. Manusia berpusu-pusu ke sana seperti kelkatu terbang menuju kepada cahaya. Akibatnya, banyak kelkatu yang terbakar jatuh mati bergelimpangan.

Kebiasaannya, rakyat yang merasakan diri mereka susah tinggal di perkampungan lalu berhijrah ke kota mendapati diri mereka jatuh susah di sana. Bahkan jauh lebih susah berbanding kehidupan mereka di kampung.

Jarang kita lihat orang kampung tidur di kaki lima atau di bawah jambatan. Tetapi fenomena itu adalah perkara biasa jika kita merayau dipersekitaran kota waktu awal pagi atau dilewat malam. Manusia hanyut tertipu dengan janji-janji manis di kota raya.

Dah terlajak le pulak dok cerita pasal masyarakat kota. Kita patah balik kepada cerita wanita sabah yang ramai di Kota Kinabalu yang cantik-cantik belaka.

Kuatkan iman jika ke Sabah

Ketika rakan yang menemani saya ke Sabah meninjau barangan kering dan kuih cincin untuk di bawa balik, dia berseloroh dengan makcik di salah satu gerai di situ. Kata kawan saya pada makcik itu, "iman saya dikacau bila datang ke sini!".

Kebetulan azan zohor dilaungkan sebaik saja dia menghabiskan ayatnya. Ada sebuah surau di sebelah bazar kraftangan yang sentiasa meriah setiap kali masuknya waktu solat di situ. Azan akan bergema dengan merdu setiap kali masuknya waktu solat.

Makcik yang mendengar keluhan kawan saya itu tersenyum simpul. Lalu dia terus menjawab, "ha!, itu dia bunyi azan, pergilah bersolat segera, tingkatkan iman...!". Memang betul kata makcik itu. Di mana saja kita berada, solat jangan dilupakan. Bersolatlah, kyusuklah dengan bersolat, insyaallah kita akan terpelihara.

Kisah pemandu teksi Cina di Sabah

Saya menumpang sebuah teksi ketika mahu ke Kota Kinabalu International Airport. Pemandunya seorang lelaki berumur 64 tahun berbangsa Cina. Ketika berbual dengannya, dia tidak kekok menjawab bahawa dia bangsa Cina ketika saya tanya apa bangsanya.

Walaupun berbangsa Cina, pertuturannya seperti orang Sabahan lain juga. Ada saja tambahan 'bah!' di belakang setiap ayat yang dipertuturkannya. Cuma telo Cina masih tetap ada.

Dia dilahirkan di Sabah setelah ayahnya melarikan diri dari Hong Kong ketika Jepun menghalau orang putih di sana. Keadaan kucar kacir ketika perang jepun dulu membuatkan ayahnya mengikuti orang putih ke Sabah. Ayahnya datang ke Sabah bersama ibunya tetapi terpaksa meninggalkan dua orang anak perempuan mereka di Hong Kong.

Kini kedua-dua kakak pemandu teksi itu yang menjadi rakyat Hong Kong kaya raya. Pemandu teksi itu pernah ke sana ketika umurnya dalam lingkungan 40 han. Kedua kakaknya menawarkan dia untuk menetap di Hong Kong dan mereka bersedia membeli teksi untuk adik mereka.

Namun dia menolaknya kerana katanya dia lebih selesa di Sabah. Walau dia tak kaya, kehidupannya aman damai dan tidak kalut seperti menusia yang menghuni Hong Kong. Dia selesa di Sabah, walaupun hanya menjadi seorang pemandu teksi. Begitulah kata apek itu, jujur. Dia sering tersenyum sambil berbual, menggambarkan rasa aman di hatinya.

Wanita Sabah paling cantik dari Kadazan

Saya sengaja bertanya pada pemandu teksi itu apa pandangannya terhadap waniata cantik di Sabah. "Kalau kita nak kahwin dengan wanita cantik Sabah, agaknya kaum apa yang paling sesuai untuk dipilih?", tanya saya pada apek teksi.

"Kadazan bah!", jawab apek itu dengan pantas.

"Orang Kadazan cantik-cantik, lagipun orang Kadazan akan wariskan harta mereka pada wanita", sambung apek itu lagi.

Patutlah ramai juga orang yang saya kenal berhijrah dan bekerja di Sabah telah berkahwin dengan orang Kadazan di Sabah. Mereka cantik, putih, bersopan santun dan ada harta.

Menurut Apek itu lagi, kaum Kadazan asalnya datang dari Shanghai. Mereka telah berhijrah ke Sabah sejak 300 atau 400 tahun dahulu. Sebab itu mereka kelhatan seperti orang Cina.

Saya tak tahu cerita itu betul atau tidak betul. Tapi itulah yang apek teksi cerita kan pada saya sepanjang menumpang teksinya dari Pusat Bandar menuju ke KKIA. Dia mengenakan tambang yang murah saja pada saya iaitu RM25 untuk perjalanan tersebut. Terima kasih Apek!.

Sembulan, Kampung terakhir di tengah Kota

Tidak jauh dari bangunan saya buat kerja di Kota Kinabalu ada sebuah kampung yang dipanggil sebagai Kampung Sembulan. Saya meronda pada waktu tengahari pada hari khamis. Oleh kerana saya berpuasa sunat, semua orang pergi makan dan saya habiskan masa untuk melilau sekitar kawasan di situ.

Puas melilau saya menyelusuri sebuah sungai yang memisahkan antara kota sibuk dengan bangunan tinggi dengan sebuah perkampungan yang nampak seperti kampung setinggan. Kelihatan orang lelaki kampung itu melepak di jeti kecil yang menambat bot-bot mereka di situ.

Anak-anak kecil mereka bermain naik dan turun sungai dengan menggunakan bot kecil. Mereka mendayung dengan penuh seni dan berulang alik ke sana sini. Seorang rakan mereka kelihatan menunggu dengan satu tong air minyak di tebing sebelah kota sementara rakannya datang menyeberangi sungai itu dengan bot kecilnya.

Saya duduk di bawah pokok redup dan leka melihat temasya di sekitar kawasan tersebut. Saya perhatikan rumah-rumah di situ. Kelihatan wanita datang dan pergi turun dari teksi yang masuk di tepi kampung. Ada beberapa anak dara kampung yang bebas keluar masuk rumah mereka seperti tidak kisah bahawa bersebelahan kampung mereka adalah sebuah kota besar.

Sekali lagi saya perasan bahawa wanita-wanita di situ cantik-cantik belaka. Putih melepak dan mempunyai iras cina. Ada yang bertudung dan ada juga yang tidak. Apakah tolenrasi saya terhadap kecantikan sudah longgar atau memang benar-benar wanita Sabah semuanya cantik belaka...saya tak pasti.

Ini beberapa keping gambar wanita Sabah cantik yang sempat saya rakamkan. Sudah tentu bukan semuanya cantik buat semua orang. Cantik itu subjektif sebenarnya. Untuk mereka yang nak ke Sabah, saya kasi warning sekarang, wanita Sabah cantik bah!

13 April 2014

Mohd Shubhi  /  13.4.14  /  ,   /  4 comments
pagi di KK
Sampai ke Sabah pada hari selasa malam itu kami terus ke Hotel Best Western yang terletak berdepan dengan Wisma Merdeka di Kota Kinabalu. Dari internet saya lihat Hotel itu dikatakan bertaraf 4 bintang.

Tetapi saya tak rasa ianya bertaraf seperti yang dinyatakan berdasarkan perbandingan dengan hotel yang ada di Kuala Lumpur. Tak pasti pulak macam mana mereka meletakkan taraf sebegitu untuk hotel tersebut. Mungkin kriteria antara Kuala Lumpur ada sedikit perbezaan, saya kurang pasti.

Bergegas ke pasar Kota Kinabalu

Saya terjaga awal pada pagi hari Rabu untuk menunaikan solat subuh. Waktu solat lebih awal sebanyak satu jam berbanding waktu solat di Semenanjung. Subuh habis lebih kurang pukul 6.11 pagi ketika itu. Selesai solat saya terbaring sambil melihat tingkap.
waktu pagi di KK
Cahaya matahari cepat menerangi angkasa di Kota Kinabalu. Jam menunjukkan pukul 6.30 pagi sedangkan langit sudahpun mulai cerah. Oleh kerana mata dah terbiasa berjaga jika cerah dan terlelap jika gelap, mata tak dapat dipejam. Nak bersiap ke pejabat masih terlalu awal.

Tanpa membuang masa saya melompat dari katil, tukar pakaian, ambil kamera dan terus turun dari tingkat 8 hotel menuju ke Pasar Kota Kinabalu. Tentu best suasana waktu pagi di situ. Saya ada masa satu jam untuk bersiap-siar sambil meninjau bagaimana rupa pasar dan bagaimana kesibukan orang ramai berurusan di pasar Kota Kinabalu.
Jalan raya masih kosong di awal pagi sebegitu. Mungkin semua orang masih tidur atau sedang bersiap-siap untuk ke pejabat. Saya berjalan pantas dari Wisma Merdeka menuju ke kawasan laut di seberang sana. Kelihatan beberapa orang tua dan muda sedang bersenam dengan berjalan kaki berulang alik di sepanjang kawasan berlatar belakangkan laut.

Memang kawasan itu dibina sebagai kawasan beriadah rasanya. Kelihatan bulatan jalan yang dihiasi dengan replika ikan todak besar di situ. Saya dengar orang bercakap tempat itu sebagai bulatan ikan todak. Mungkin disebabkan replika besar tersebut agaknya.

Sempat juga saya rakamkan beberapa keping gambar bot, pemandangan laut di pagi hari di situ. Tapi tak saya paparkan disini. Mungkin saya akan paparkan selepas ini kalau ada idea nak tulis apa nanti. Kali ini kita hanya fokuskan beberapa keping gambar menunjukkan suasana pasar di Kota Kinabalu sahaja.

Kanak-kanak bekerja di pasar Kota kinabalu

Apa yang menarik di pasar Kota Kinabalu adalah terdapatnya agak ramai kanak-kanak yang bekerja sebagai buruh mengangkat dan menolak ikan-iakan dan barangan lain pergi dan balik dilorong-lorong pasar. Mungkin mereka terdiri daripada warga Filipina, saya tak pasti. Tapi mereka nampaknya cekap berurusan dan berniaga di sekitar pasar tersebut.
Juga kelihatan kaum wanita yang menjaja sayuran rumpai laut yang dihamparkan pada lantai jalan raya. Mereka kelhatan seperti orang Melayu sahaja. Mungkin bangsa Filipina, saya juga tak pasti. Ada yang tua dan ada juga yang muda. Ada yang comel dan ada juga yang biasa-biasa saja. Dari segi rupa paras wanita di sana, memang ramai yang cantik jelita. Jika disolek dan disarungkan pakaian yang sesuai, tentu ramai lelaki yang akan tergoda.

Ikan murah di pasar Kota Kinabalu

Satu lagi perkara menarik di pasar kota kinabalu adalah berkenaan harga ikan dan lain-lain hasil laut yang dijual di situ. Semuanya murah-murah belaka. Jauh lebih murah berbanding dengan harga ikan segar di Tanah Semenanjung, negara kita.

Tapi jika ikan-ikan itu dipilih untuk dimasak pada waktu malamnya, juga di sekitar gerai-gerai makanan yang tak juah dari pasar segar kota Kinabalu, harganya akan melambung naik lebih tinggi. Ikan siakap besar seekor jika diambil untuk dilaukkan, harganya adalah RM40 sekilo. Biasanya seekor ikan siakap punyai berat hampir sekilo, jadi kalau nak makan nasi ikan bakar siakap, bersedialah untuk membayar dengan harga yang agak tinggi.

 Ada beberapa jenis ikan-ikan atau lauk yang saya tak pernah tengok sebelum ini dijual di situ. Tak sempat pula nak bertanya kerana mengejar masa untuk kerja selepas itu. Saya cuma sempat rakamkan gambar sahaja yang insyaallah akan dipamerkan nanti.

Buat kali ini, boleh layan dulu beberapa keling gambar pilihan yang saya pamerkan di sini sebagai gambaran yang saya cuba sampaikan pada artikel ini. Saya baru perasan pada gambar no4 di atas, ada seseorang terkenal yang saya rakamkan secara tak sengaja. Saya memang tak perdulikan sangat orang lain selain daripada peandangan yang saya nak lihat. Mungkin pembaca boleh teka siapa dia dalam gambar tersebut.

Sekianlah serba sedikit cerita dan gambaran suasana di pagi hari di Pasar Kota Kinabalu untuk tatapan dan bacaan semua. Nanti saya buat cerita lain dan paparkan gambar lain pula. Insyaallah!


10 April 2014

Mohd Shubhi  /  10.4.14  /  ,   /  5 comments
pergi ke Sabah


Hari selasa baru-baru ini saya berpeluag merasai pengalaman naik Malindo Air ke Sabah. Kami ke Sabah bertiga atas urusan kerja yang kesemua kos perjalanan dan penginapan ditaja oleh orang.

Kos tambang nak Malindo Air untuk 3 orang dengan tambang pergi dan balik hanya lebih kurang RM1500 sahaja. memang agak murah rasanya. Ertinya tambang pergi dan balik jatuh dalam lingkungan RM500 sahaja untuk penerbangan ke Kota Kinabalu, Sabah.

Dah lama sangat tak naik Kapal Terbang sejak lama dulu. Masa kerja dulu kerap jugak naik Kapal Terbang berulang alik ke Luar negara atas urusan kerja. Bila dah bekerja sendiri, jarang-jarang ada kesempatan naik kapal terbang untuk kerja melainkan kalau nak berjalan.

Makanan dalam penerbangan Malindo Air

Sebab murah agaknya, makanan dalam Malindo Air yang diberikan pada semua para penumpang hanyalah air sejuk dan tori kering jenama Munchy sahaja. Roti kering tu sama macam roti mayat. Cuma bezanya mereka berikan seorang satu bungkus kecil yang ada 4 keping roti mayat.

Kira oklah tu, boleh cicah roti kering dalam air sejuk tu untuk lapik perut. Kalau nak makan berat kena beli bila mereka datang dengan gerai kereta tolak kecil seperti kebiasaan mana-mana penerbangan.

Untuk tahu berapa kos makanan yang mereka tawarkan, saya hanya sekadar bertanya apa makanan yang ada dan berapa harganya. Untuk satu hidangan atau bungkusan nasi lemak, atau briani sayur, atau nasi tomato ringkas, harganya adalah RM12.00, agak mahal rasanya harga itu, munkin mereka untuk banyak dengan hasil jualan sebegitu.

Harga air kopi atau air panas lain adalah RM3 dan harga secawan Maggie Mee yang mereka tolong tuangkan air panas adalah RM5. Saya tengok ramai jugak yang beli dan makan dalam Kapal Terbang tu. Mungkin lapar sangat kot.

Sampai Sabah dan ke Hotel

Kami sampai lewat 15 minit daripada yang dijadualkan. Jadual bertolak juga lwat 15 minit. Munkin ada sedikit masalah menyebabkan penerbangan jadi lewat sedikit. Tapi tak ada masalah kerana tidak kejar masa waktu itu.

Bila sampai di Kota Kinabalu, ada kereta bersama pemandu siap menunggu kami di Lapangan Terbang Antarabangsa. Kami di bawa makan terlebih dahulu di kawasan gerai makan tepi bulatan ikan todak di sekitar kawasan pasar dan bazar Filipina.

Meriah sungguh kawasan tersebut dan banyak tawaran makanan Ikan bakar yang agak berpatutan harganya. Jumlah pelancong memang ramai di sekitar kawasan itu dan semua makan ikan bakar yang besar-besar dengan meriah sekali. Kami hanya makan nasi goreng untuk alas perut dan terus ke Hotel untuk rehatkan diri.

Esoknya ada urusan penting di MITI dan perlu pergi awal untuk buat persediaan kerja di situ. Saya pamerkan sedikit gambar untuk tatapan pembaca. Banyak juga gambar yang sempat dirakamkan setiap kali ada waktu terluang. Lepas ni kalau ada masa akan dipaparkan untuk anda semua.

Begitulah sedikit pengalaman naik Malindo Air ke Sabah. Pengalaman pertama kali sejak Malindo Air ada perkhidmatannya di negara kita.

Contact Me

Name

Email *

Message *

Search