Jom kongsi pendapat anda !
Follow us on Twitter Subscribe to FB Subscribe via Email

21 September 2014

Mohd Shubhi  /  21.9.14  /  ,   /  4 comments
Penangan orang yang mengidap dementia terhadap para waris terutamanya mereka yang menjaga dan memelihara mereka sudah saya kongsikan sebelum ini di sini. 

Kali ini jom kita tengok apakah perangai pelik yang dimaksudkan sampai membuatkan ia menjadi satu platrofm menguji kesabaran yang selama ini kita sekadar ucapkannya di mulut saja.
Perangai pelik pengidap Dementia

Saya selalu ingatkan diri ini bahawa sabar itu bukan sekadar di mulut. Malah tak perlu untuk kita bagi tau kat orang yang kita ni penyabar. Itu bukan petanda sifat sabar yang ada dalam diri. Sabar atau baran hanya akan muncul di kala menerima ujian.

Bila dah hadapi kerenah orang mengidap dementia, maka di situlah dapat kita kenal sifat atau akhlak yang menjadi default dalam diri kita. Akhlak dalam keadaan sebenar dalam diri hanya ada bila saat teruji. Jadi nak tahu apa akhlak default anda, cubalah sua muka ke dalam ujian.

Apa perangai pelik pengidap dementia

Berbaik pada tajuk utama, berikut saya kongsikan perihal perangai pelik yang biasanya dipamerkan oleh para pengidap dementia.

Sayugia dingatkan bahawa saya bukan doktor, jauh lagi pakar. Apa yang dikongsikan di sini hanya sekadar untuk memperingati diri sendiri dan buat mereka yang mungkin sedang menghadapi atau bakal hadapi masalah yang sama.

Perangai buat aktiviti berulang-ulang

Pengidap dementia biasanya akan berulang-ulang melakukan sesuatu perkara. Ada kemungkinan dua sebab kenapa aktiviti berulang-ulang itu dilakukan oleh pengidap dementia.

Pertamanya, mereka mungkin dah tak ingat yang benda itu dah mereka buat baru tadi, jadi dia buat sekali lagi, lalu terjadilah amalan mengulang-ulang apa yang dilakukan.

Keduanya, berkemungkinan pengidap dementia itu sedang mengalami rasa bosan teramat sangat. Ada kebeningan dalam dunia akalnya yang memberikan isyarat kebosanan. Bila dia seorang yang biasanya sibuk, maka keinginan untuk penuhi masa diterjemahkan pada aktiviti berulang-ulang.

Tanya soalan sama berulang-ulang

Ini satu cabaran besar buat orang normal macam anda dan saya. Mana boleh tahan jika soalan yang sama ditanya banyak kali dalam tempoh masa berdekatan.

Apatah lagi jika kita dah jawab soalan tersebut dengan baik dan jelas, tiba-tiba dia tanya balik sekali lagi!. Ehhh! kan aku dah jawab tadi? mulalah nak tinggikan suara dan nak bebal.

Tapi fahamilah bahawa itu adalah perangai pelik pengidap dementia yang anda perlu terima dan selesaikan dengan bijak. Anda perlu tangkas berfikir untuk selesaikan perkara tersebut dengan suruh secara tak disedari agar dia jawab sendiri.

Hehehe! macam mana nak buat tu? saya tak tau. Tapi kalau dia asyik dok tanya pukul berapa berulang-ulang kali, anda mungkin boleh ambil jam letak kat depan matanya supaya dia boleh tengok sendiri. Kalau nak bagi mudah bawa dia duduk depan jam dinding dan kedudukan jam itu berada di paras matanya.

Satu lagi perkara penting adalah jangan bagi tahu pengidap dementia akan perkara yang akan datang seperti ada orang nak datang rumah. Silap hari bulan dia asyik ulang tanya bila orang itu nak sampai selagi perkara itu tidak berlaku. Boleh jem wooo!.

Ulang ayat sama atau ulang pergerakan sama

Pesakit dementia mungkin akan ulang ayat sama berulang-ulang macam tali kaset tersangkut. Orang yang pernah tengok kaset saja yang mungkin faham. Atau piring hitam rosak jejari, akan berlaku ulangan ayat sama bertalu-talu.

Ada juga kejadian di mana pesakit dementia akan ulang buat pergerakan sama berkali-kali. Seperti dia sat duduk satu banyun dan satu duduk sat bangun. Kita sendiri yang tengok akan menjadi lemas.

Jangan pulak hangpa pi cerkah orang tua tu!, dia bukannya senagaja buat macam tu dek oooi!. Dia berkemungkinan ada masalah tapi tak tahu macam mana nak sampaikan.

Tanya samada dia ada kesakitan, atau senak perut atau nak terkencing atau sejuk gedik atau panas bangat, atau mungkin juga dia sedang lapar dan dahaga.

Banyangkan kalau orang tua itu sebenarnya nak terberak dan hangpa fed-up pi cerekah dia, teraniayalah dia dan anda juga yang bakal terima pedahnya membasuh lantai selepas itu. Lepas tu pi marah lagi kat dia... niaya punya kerja tu.

Ulang kerja yang sama

Ini sering terjadi pada pengidap dementia. Mereka akan lap lantai berulang-ulang. Atau mereka akan lipat baju masukkan dalam beg, kemudian keluarkan kemudian masukkan balik.

Pesakit dementia juga mungkin akan susun meja dan kerusi berjam-jam sedangkan tak ada perubahan pada aktiviti menyusun yang sedang dilakukannya.

Kebiasaannya kerja yang berulang-ulang itu ada hubung kait dengan aktiviti yang sering dilakukannya sebelum ini ketika dia normal dan sihat. Macam ibu saya dia sering duduk depan singki basuh pinggan mangkuk berulang-ulang walaupun tak ada apa-apa kat singki itu selain dari berus tembaga.

Jangan pi sabotaj jika pengidap dementia sedang buat aktiviti sebegitu. Fahamilah bahwa dia sebenarnya sedang mengalami rasa kebosanan dan perlu diberikan tugasan atau perlu diajak berbicara berat.

Mungkin untuk memenuhi kebosanan itu, anda boleh bentangkan kes Tuan Guru Haji Hadi sebut Barua pada ahlinya sendiri dan minta pengidap dementia itu membahaskannya secara bebas. Yang pentingnya dia perlukan layanan atau aktiviti untuk dipenuhi jika jadi begitu.

Asyik minta nak balik

Ini juga satu perangai pelik orang mengidap dementia. Walaupun dia sedang berada di dalam rumahnya sendiri, dia akan merayu minta dibawa balik ke rumahnya.

Kalau minta sekali tak apa lagi, lalu anda terangkan yang dia sedang berada di dalam rumahnya sendiri. Tapi bila kemudiannya dia merayu lagi lebih dramatik, anda tentu akan mula rata darah terpercik ke telinga... sabar... sabar.

Untuk memahaminya anda perlu sedar jika pengidap dementia jadi begitu dia sebenarnya sedang merasakan risau yang amat. Mungkin juga dia rasa tak selamat dan terancam, sebab itu dia minta nak balik ke rumahnya.

Rumah yang dimaksudkan dalam memori pengidap dementia ini adalah keselesaan dirumah sendiri yang rasa selamat dan tenang. Juga bermaksud kerinduan pada kawan-kawan atau kenalan mereka yang selama ini memberikan ketenangan padanya.

Cuba yakinkan dia bahawa semuanya dalam keadaan selamat. Berlemah lembutlah dan picit atau belai dia supaya dia kembali rasa tenteram dan disayangi dan diselamatkan.

Kalau boleh buat lawak sampai dia gelak seperti melakonkan semula ceramah Presiden Pas membuktikan dengan nas dan hujah bahawa ahli mereka telah dibeli oleh parti PKR...contoh saja.

Asyik mita nak buat panggilan

Ada juga perangai pelik pesakit dementia ini yang asyik nak buat panggilan telefon pada orang yang sama yang mereka rapat.

Dalam kes saya ibu sering asyik nak telefon abang sulong berulang kali, kemudiannya dia asyik nak telefon abang nombor dua dan dia tak ada teringat pula nak telefon nombor empat, itu sayalah.. mungkin saya tak berapa dia marah kot...! nak kasi sedap hati.

Mulanya layan juga bila dia minta nak telefon, tapi bila kerap sangat selang tak berapa minit, barulah tahu itu tindakan luar kawalannya. Perlu fikirkan sesuatu. Nasib baik dia tak berapa ingat nak dail sendiri, kalau ingat, yang menrima panggilan akan tension jika asyik kena call sampai pukul dua tiga pagi.

Lagi perangai pelik pengidap dementia

Saya akan update lagi perangai pelik pengidap dementia selepas ini sebab dah jadi terlampau panjang pula artikel ini. Tak kan orang nak kena baca blog panjang begini, nanti tak mai dah baca blog saya kacau juga jadinya.

Insyaallah selepas ini saya cuba senarakan beberapa perangai pelik pengidap dementia untuk bacaan dan maklumat serta pedoman saya dan ada...insyaallah!
Mohd Shubhi  /  21.9.14  /  ,   /  4 comments
Ini salah satu aktiviti saya bila jaga ibu di kampung, aktiviti mencari maklumat untuk memahami apa yang sedang berlaku pada ibu. Dengan cuba memahami apa yang sedang berlaku, maka diharapkan jiwa menjadi lebih tenang menghadapi segala dugaan dan seterusnya cuba menyelesaikan segala permasalahan.

Setelah bertanya ke sana sini dan cuba dapatkan ubat atau apa-apa saja yang boleh memulihkan ibu, saya terpaksa menerima hakikat bahawa tak ada apa-apa yang boleh dilakukan.

Apa jadi jika orang tua anda menghidapi Dementia
Para pakar memberitahau bahawa ibu saya menghidapi Dementia. Dan yang paling best adalah masalah Dementia tu tak ada ubat.

Ada juga mereka yang memberikan tips bahawa sayalah yang perlu mencari ubat supaya dapat bersabar dengan kerenah orang tua yang menghidapi dementia.

Kerenahnya hebat dan untuk bersabar tak ada cara lain selain daripada memahami gejala dementia dan menangani serta memberikan respon yang betul terhadap masalah yang timbul.

Sudah tentu banyak mengingati Allah adalah satu lagi ubat yang paling penting untuk saya mengecapi nikmat bersabar.

Kesan pada orang yang jaga pesakit dementia

Kenapa orang yang bertugas menjaga pesakit dementia perlu bersabar?, sebabnya kerana anda yang menjaga mereka yang menghidapi dementia biasanya akan menghidapi tekanan jiwa dengan apa yang sedang berlaku.

Tekanan jiwa datang bila orang lain yang tak kena jaga mereka yang menghidapi dementia akan berikan berbagai nasihat dan pedoman sedangkan mereka sebenarnya tak tahu bagaimana rasanya secara benar ketika berhadapan dengan pesakit dementia.

Para penasihat yang sekadar berada bersama mereka yang menghidapi dementia dalam tempoh sejam atau dua jam sering merasakan mudah dan yakin mereka boleh handle pesakit dementia dengan baik.

Sedangkan orang yang menjaga pesakit dementia yang terpaksa bersama pesakit dalam tempoh 24 jam tujuh hari tujuh malam berada dalam zon yang amat berbeza daripada mereka.

Rasa keliru

Satu lagi kesan yang bakal dihadapi oleh mereka yang menjaga pesakit dementia adalah rasa keliru atau orang putih panggil konpius (itu ejaan orang kampung saya).

Biasanya tak ada orang lain yang perlu menjaga dan memelihara mereka yang menghidapi dementia selain daripada keluarga terdekat si pesakit. Samada anak-anak atau saudara adik atau abang atau menantu yang selama ini dah biasa dengan si pesakit ketika sebelum menghidapi dementia.

Bila selama ini orang yang mereka rapat dalam keadaan normal dan mereka kenal luar dan dalam perasaan mereka, secara tiba-tiba berubah menjadi pelik dan tidak dapat dijangka, sudah tentu ia menimbulkan rasa keliru.

Lebih bahaya lagi jika anda tidak dapat menerima kenyataan dan masih anggap orang itu sedang bersandiwara dan sengaja mahu menyakitkan hati anda.

Perasaan tak keruan dan penuh keliru itu mungkin membuatkan anda sering menyanyikan lagu Ramli Sarip Keliru!, Keliru!...


Rasa tertekan dan tidak berdaya

Semua yang berlaku di atas bakal membuatkan diri anda tertekan dan tidak berdaya. Anda akan rasakan seperti sudah tidak dapat dibantu lagi dan dunia menjadi gelap gulita atau orang putih kata helpless.

Kerenah mereka yang menghidapi dementia dirasakan amat menyakitkan jiwa anda. Anda rasa seperti dicabar dan disengajakan untuk hidup sukar dan terus tersiksa setiap hari setiap malam dan siang.

Rasa tertekan itu membuatkan anda mahu semuanya cepat berlalu samada orang lain yang ambil tugasan tersebut, ataupun mungkin anda berdoakan bilalah tiba masanya. Tiba masanya samada anda yang pergi dahulu atau pesakit dementia yang pergi dahulu.

Perasaan itu bakal menimbulkan dilema seperti lagu KRU kerana takkanlah anda sanggup mengharapkan begitu pula pada orang yang anda sayang dan rapat selama ini. Nak luahkan nanti orang akan terbeliak mata dan kata anda dah gila dan tak berhati perut pula...dilema!

Apa itu dementia

Bila dah baca panjang setakat ini, saya masih belum terangkan apa itu dementia. Anda sudah tentu tertanya-tanya apakah dementia, apa pasal tak bagi tau saja dementia tu benatang apa, sampai teruk pukulannya mereka yang menerima dugaan mereka yang menghidapi dementia.

Saya mulanya memang nak beritahu apa itu dementia, apa gejalanya dan bagaimana menghadapinya dalam artikel ini.

Tapi bila dah tulis keadaan mereka yang perlu menjaga pesakit dementia saja dah jadi panjang lebar ditambah dengan ayat-ayat mengarut saya (untuk hiburkan jiwa yang lara), rasanya terpaksa terangkan selepas ini dalam satu artikel yang berasingan.

Untuk maklumat para pembaca, sekarang dah pukul 3.51 pagi saya depan komputer atas meja makan tengah rumah.

Depan saya orang tua yang sekejap tidur, tak sampai 5 minit bangun dan mula buat kerja cuci atau lipat selimut atau tepuk bantal kemudian tidur semula dan kemudian bangun lagi dan tidur lagi.

Saya masih berjaya siapkan artikel ini... itulah salah satu gejala mereka yang menghidapi dementia...

20 September 2014

Mohd Shubhi  /  20.9.14  /    /  16 comments
Ayat ini tentu anda dah biasa dengar, "seorang ibu boleh menjaga 10 orang anak, 10 anak belum tentu boleh menjaga seorang ibu" .

Tapi pernahkah anda cuba fikirkan pula soalan bagaimana nak buat, supaya 10 orang anak mampu menjaga seorang ibu?
Bolehkah 10 anak menjaga seorang ibu

Oleh kerana keadaan itu dah kena pada batang hidung saya sekarang, maka elok juga saya cuba fikirkan secara objektif bagi merungkaikan ayat di atas.

Ayat tersebut tidak boleh diterima pakai secara umum dalam banyak keadaan kerana ia memerlukan pemahaman akan situasi yang berlaku. Ada terlalu banyak situasi yang menentukan kesesuaian bagaimana ibu perlu dijaga oleh anak-anaknya.

10 anak jaga seorang ibu serentak

Jika kita ambil faham jaga seorang ibu dalam sebuah rumah secara zahir seperti menyediakan dan menyuapkan makan dan minumnya juga, memandikan ibu, menguruskan kesihatan dan segala kebajikannya, maka tak mungkin 10 orang anak dapat melakukan urusan tersebut secara beramai-ramai.

Secara logiknya adalah sesuatu yang agak sukar untuk merealisasikan keadaan di mana 10 orang anak menjaga seorang ibu secara serentak jika kita memikirkan keadaan semasa di zaman ini.

Anak-anak yang seramai 10 orang itu tak kira berapa nisbah antara anak lelaki dengan anak perempuan sudah tentu akan berkahwin dan beranak pinak dan akan menginap di rumah yang berasingan daripada ibunya.

Bila jadi begitu, anak-anak seramai 10 orang itu akan bertebaran di muka bumi. Ada yang tinggal bersama dengan ibu atau berdekatan dengan rumah ibu. Ada juga yang tinggal berjauhan daripada ibu dan mengambil masa berjam-jam untuk pulang ke rumah ibu.

Ibu hanya mahu tinggal di rumahnya sendiri

Biasa terjadi, ibu yang seorang itu pula hanya mahu tinggal di rumahnya sendiri tak kira dalam apa keadaan sekalipun.

Jika dipaksa sekalipun itu hanya akan membuatkan keadaan ibu menjadi lebih parah apabila dia murung dan tidak berupaya menentang sikap anak-anak yang memaksa ibu tinggal di rumah mereka berjauhan daripada kampung atau rumah pusaka ibu.

Keadaan itu, sudah pasti membuatkan aktiviti membela ibu dilakukan oleh semua 10 orang anak menjadi bertambah sukar.

Kalau nak buat juga, maka kesemua anak-anak perlu balik ke kampung dan berkumpul untuk saling memelihara ibu seorang di kampung.

Dari satu segi ia merupakan satu pembaziran tenaga dan berlebih-lebihan kerana hanya seorang sahaja anak yang diperlukan untuk memelihara ibunya pada satu-satu masa.

Ibu tak kisah tinggal berjauhan dari rumah pusakanya

Dalam keadaan di mana ibu tak kisah pula, maka tugas menjaga seorang ibu itu boleh dilaksanakan oleh kesemua 10 orang anaknya.

Ia dapat dilakukan dengan ibu mendiami secara bertempoh di setiap rumah anak-anaknya sehingga kesemua 10 orang anaknya berpeluang memelihara ibu mereka. Mungkin setiap sebulan atau mungkin setiap seminggu ibu akan berpindah randah diambil anak-anak seorang demi seorang.

Bayangkan pula keadaan ibu terpaksa berpindah randah seperti orang nomad sedangkan dia sudah uzur. Jika terlalu kerap berlaku, barangkali ibu akan keletihan dan meninggal dalam keadaan berpindah randah.

Masalah perbezaan sikap anak memelihara ibu

Maka boleh difikirkan untuk ibu mendiami bersama setiap orang anak selama 6 bulan atau setahun. Bila tinggal lama begitu, maka akan timbul pula satu lagi masalah di mana cara anak-anak memelihara ibunya sudah tentu berbeza.

Perbezaan tentu ada kerana masing-masing sudah bercampur gaul dengan satu lagi budaya keluarga pasangannya yang biasanya berbeza daripada budaya si ibu. Anak-anak mungkin tak kisah dan dapat terima keadaan itu, tapi bagaimana pula dengan si ibu.

Sebagai manusia biasa, ibu juga tak akan terlepas dari membandingkan cara anak-anaknya memeliharanya. Dia akan mula membuat pilihan dan terbaik antara yang baik dan cenderung untuk lebih selesa berda bersama anaknya yang terbaik.

Lumrah manusia akan dikurniakan rezki yang berbeza-beza mengikut kesesuai dan kurnia Allah pada setiap insan. Maka sudah tentu rezki 10 anak yang ada juga berbeza-beza. Perbezaan itu juga menadi salah satu faktor bagaimana cara anak-anak memelihara seorang ibu.

Melainkan ibu bertaraf Rabi'atul Adawiyah, maka hal yang tersebut mungkin tak berlaku. Itupun, ibu yang bertaraf sebegitu akan memilih untuk kekal bersendirian di rumah pusakanya bagi memudahkan dia menunaikan amal ibadah.

Seorang sudah cukup untuk menjaga ibu

Berdasarkan beberapa keadaan ringkas yang saya utarakan di atas, maka sebenanya, seorang sahaja sudah cukup untuk memelihara ibu secara fizikal.

Biarlah ibu yang memilih keadaannya dan bagaimana serta di mana dia mahu tinggal, dan berdasarkan pilihan ibu, maka 10 orang anak yang ada perlu membuat pilihan terbaik siapa yang paling bersesuaian untuk mengambil tugasan memelihara ibu.

Buat anak-anak yang sembilan lagi yang tidak terpilih itu, bersedialah untuk menyumbang keperluan lain bagi membantu anak yang terpilih menyediakan layanan yang paling istimewa buat ibu mereka.

Sumbangan pula tidak semestinya dari segi material, bukan semua berupaya menyediakan dan menyumbagkan keperluan material. Sumbanglah apa saja dari segi moral, keperihatinan dan kasih sayang sesama saudara mara agar sama-sama memainkan peranan masing-masing.

Semua keadaan perlu diambil kira untuk melaksanakan tugasan penting memelihara ibu yang tua dan tidak perlu berkira kenapa aku bukan engkau. Asalkan salah seorang mengambil peranan tugasan tersebut, maka selesailah semua masalah.

Masalah timbul jika tiada yang mahu jaga ibu

Tetapi, seandainya anak ada 10 orang, dan tidak dapat mengambil kata putus dan tidak ada seorangpun yang sudi menggalas tugasan mulia itu, maka itu sebenarnya satu malapetaka pada keluarga tersebut.

Ia juga satu lambang malapetaka pada masyarakat yang menggambar satu kerosakan moral telah berlaku. Bukankah institusi keluarga adalah satu komponen besar dalam masyarakat?.

Apa yang penting adalah ibu mesti dipelihara dengan baik dan sempurna. Siapa yang akan ambil tanggung jawab antara anak-anak adalah keputusan secara berkumpulan dalam menentukan mana yang paling baik berdasarkan keperluan dan kehendak ibu.

Tak kisah samada anak perempuan atau anak lelaki, ia juga mesti diputuskan berdasarkan keselesaan dan keadaan terbaik yang diingini oleh si ibu.

Namun seandainya kita sedar betapa besarnya ganjaran anak yang berbuat kebaikan dengan memelihara ibunya sebaik mungkin, sudah pasti akan berlaku satu perebutan yang amat hebat di kalangan anak-anak yang 10 orang itu...

Apa pendapat anda dalam kes 10 orang anak menjaga ibu ini? apakah anda ada pandangan yang boleh kita jadikan pedoman? sila berikan komen anda di bawah...jazakaullahuqaira!
Mohd Shubhi  /  20.9.14  /    /  9 comments
Dua bulan sebelum raya puasa tahun ini, mungkin itulah kali terakhir saya makan kari ibu. Macam biasa saya balik kampung untuk ziarah ibu ketika itu seperti bulan-bulan yang lain. Kalau tak ada kerjapun, cari apa saja alasan untuk balik kampung supaya boleh tengok muka ibu.

Cuma tak sangka pulak mungkin itu kali terakhir saya makan kari ibu. Bila nak balik hari itu, ibu buat kari ikan awal-awal pagi. Dia tahu saya suka makan kari buatannya dan kalau nak balik dia akan bungkus kari berserta dengan dua ketul ikan.
Kali terakhir makan kari ibu

Sebelum balik, saya makan tengahari dengan ibu. Kemudiannya bila bersiap nak balik dia berikan pula bekalan kari supaya saya dapat makan lagi karinya bila sampai KL nanti. Saya bawa semua bekalan masukkan dalam kereta.

Sebelum balik saya salam tangan ibu, cium tangannya, dan saya cium dahinya. Ibu hantar sampai ke pintu kereta dan saya memandu keluar perlahan-lahan dari kawasan rumah sambil melambaikan tangan... assalamualaikom !, saya berikan salam pada ibu dan dia jawab... waalaikomsalam!.. saya terus balik memandu seorang diri ikut lebuhraya utara selatan.

Adik telefon dari Langkawi

Selang dua tiga hari adik dari Langkawi telefon, "abang balik hari itu, mak ok ka?" soalan pertama adik pada saya. "ok!, kenapa?", saya tanya kehairanan. "Mak gayah telefon tadi bagi tau suruh balik tengok mak, dia kata 'mak hangpa nampak lain macam' !", jawab adik.

Mak Gayah jiran mak di kampung. Mereka rapat dan sering saling ziarah menziarahi. Sakit demam mak, sering mendapat perhatian Mak Gayah. Begitu juga dengan sakit demam Mak Gayah, mendapat perhatian Mak. Kalau ada sesuatu yang berbeza, tentu Mak Gayah orang awal yang dapat tahu terlebih dahulu.

Adik bagi tahu yang Mak kelihatan macam tak larat. Dia macam meracau dan cakap perkara bukan-bukan bila pergi depan rumah Mak Gayah. Mak tunjuk depan rumah Mak Gayah ada pokok kelapa sedangkan tak ada apa-apa kat depan rumah tu. Suara Mak juga lemah dan tidak bertenaga macam selalu, dia macam tak ceria saja.

Ibu berubah jadi lain macam

Selepas cakap dengan adik saya telefon adik mak di Sg Dua. "Pak Su ada pergi tengok mak baru-baru ini, ada perasan apa-apa yang pelik tak?", saya tanya Pak Su. Dia biasanya kerap pergi ziarah mak kat rumah. Pak Su jawab dia baru dua hari lepas pergi rumah, tak ada apa-apa yang pelik. Mak biasa saja kata Pak Su.

Saya minta Pak Su tolong pergi rumah segera dan minta dia tengok samada ada apa-apa perubahan pelik yang berlaku pada mak. Saya pesan agar Pak Su menelefon saya semula jika ada sesuatu yang tak sedap dilihatnya.

Tak lama selepas itu, saya follow up dengan pak su dan sah memang mak berlainan dari kebiasaan. Bila Pak Su sampai rumah mak tidur depan TV, mak berpeluh kerana hari panas dan di dapur, periuk dan pinggan mangkuk berselerak tak dibasuh. Mak tak pernah buat macam itu.

Kata Pak Su lagi mak kelihatan tak bermaya dan macam tak seperti selalu. Dia kurang berbual dan asyik termenung. Mak ulang-ulang cakap perkara sama dan tak ingat apa yang berlaku padanya. Dia macam lupa apa saja yang terjadi di sekelilingnya. Pak Su berpandangan yang mak tak boleh ditinggalkan berseorangan lagi dalam keadaan begitu.

Kalau tak menegur, bukan ibu

Semua abang-abang dah diberitahu. Ibu memang dah berubah luar daripada biasa. Dia dah tak macam selalu, bertenaga dan banyak cerita yang mahu dikongsikan. Ibu tak menegur lagi salah silap anak-anaknya. Dia dah tak komplain lagi salah silap anak-anaknya.

Dia diam seribu hahasa. Saya mula rasa kehilangan sesuatu yang selama ini tidak dihargai. kalau ibu menegur, biasanya anak-anak marah, tak suka ibu asyik nak cari salah. Bila balik rumah ada saja teguran dan nasihatnya, anak-anak ambil endah tak endah saja dengan teguran itu.

Biasanya kita rasa ibu ketinggalan zaman. Zaman anak-anak tak sama dengan zaman ibu. Apatah lagi cara didik anak-anak (cucu-cucu) mak dulu tak sama dengan cara didik anak-anak zaman sekarang. Kadangkala rasa lemas dengan teguran ibu. Rasa tak suka...

Tapi bila ibu diam seribu bahasa, tak buat apa-apa teguran lagi, hanya tersenyum setiap kali melihat wajahnya, rasa kehilangan yang besar. Sedangkan kalau dulu, sering mengharap agar ibu tersenyum dan jangan buat berbagai teguran. Tapi bila ibu jadi begitu, baru sedar nilai segala teguran dari ibu. Itulah ibu, kalau tak tegur, bukan ibu... . Bila jadi begitu mahu ibu berleter, rasa mahu agar ibu tegur semula, mahu ibu banyak komplain...

Hantar ibu ke Langkawi

Oleh kerana anak perempuan ibu hanya seorang, dan dia tinggal di Langkawi, kami sepakat untuk bawa ibu ke Langkawi, supaya adik perempuan boleh menjaganya. Lalu ibu dibawa ke Langkawi dalam keadaannya yang uzur dan letih tidak bermaya.

Rasanya ibu jadi begitu sebab dia tak makan dan minum. Melihat dari keadaan ibu, itu salah satu sebab utama ibu jadi begitu. Memang ibu bila berseorangan dia kadang-kadang tak ingat samada dah makan atau belum.

Biasanya ibu hanya mula masak bila dia menggeletar rasa lapar. Bila jadi begitu baru dia perasan yang dia masih belum makan. Ibu yang tinggal keseorangan mungkin rasa tak ada selera nak makan. Anak-anak semua dah besar dan masing-masing tinggal berasingan. Tak pernah terfikirkan betapa sunyinya ibu tinggal keseorangan.

Bila jadi begitu, rasa sayu bila terbayangkan ibu duduk seorang diri dalam rumah kampung dua tingkat itu. Terbanyangkan betapa sunyinya ibu duduk depan tv sebelum tidur, rasa sayu teringatkan ibu solat witir seorang diri dalam bilik sebelum tidur. Rasa sayu teringatkan ibu bangun solat malam. Tapi semuanya dah berlaku, tak boleh patah balik untuk ubah segalanya.

Usaha pulihkan ibu

Di Langkawi ibu dijaga oleh adik segala makan dan minumnya. Seminggu pertama dia masih tetap lemah dan tidak bercakap. Masanya habis hanya dengan berbaring dan tidur. Dia nampak macam murung.

Segala usaha cuba dilakukan untuk pulihkan ibu. Bawa ke hospital untuk pemeriksaan kesihatan, ibu ok saja kesihatannya, cuma ada benda keras dekat bawah perut ibu yang perli di imbas. Benda keras itu dah lama ada di situ, setiap kali ibu pergi jumpa doktor di sebuah klinik di Pekan Penanti, doktor itu akan kata angin.

Setelah diimbas, rupanya ada ketumbuhan pada rahim ibu. Benda yang doktor kampung kata angin itu adalah ketumbuhan berupa kanser air. Saiznya dah jadi dua kali besar penumbuk. Doktor kata ketumbuhan itu dan ada bertahun-tahun lamanya dibiarkan begitu untuk membesar sebegitu.

Rasa nak marah juga pada doktor kampung tu yang asyik kata angin dan berikan pil buang angin selama bertahun-tahun. Apa pasal doktor itu tak tergerak untuk nasihatkan agar pergi imbas dan pastikan apa sebenarnya yang ada di bawah perut ibu?. Kadangkala doktor moden yang buka klinik kat kampung ni bukan boleh diberikan kepercayaan sangat seratus peratus. Mereka hanya cari makan dengan buka klinik.

Ada juga usaha bawa ibu jumpa ustaz untuk perubatan Islam. Saya minta kawan-kawan di sekolah tahfiz solat hajat, moga-moga doa mereka untuk pulihkan ibu berkesan. Paling penting adalah puihkan semula daya ingatan ibu.

Ibu mula pulih ingatan

Alhamdulillah, setelah dua minggu ibu mula pulih semula. Dia nampak kuat semula dan ceria macam sebelum ini. Walaupun hanya sekadar 50% daripada selalu, alhamdulillah!. Dapat berbual semula dengan ibu seperti biasa.

Tapi sejak itu ibu tak pernah masak lagi. Dia macam tak ingat bagaimana nak masak lagi. Kalau tanya resepipun dia nampaknya dah tak tahu. Saya rasa dah tak ada harapan nak makan kari ibu lagi. Saya hampir pasti dua bulan sebelum puasa itu adalah kali akhir makan kari ibu.

Tapi tak apa lah. Asalkan ibu kuat semula dan kembali ingatannya dah besar maknanya buat kami sekeluarga. Mungkin ibu pulih semula dengan ubat multi vitamin yang doktor berikan. Ibu dijaga makan dan minumnya oleh adik sampai dia bertenaga semula. Bila bertenaga, dia mula pulih kembali ingatan. Itulah yang saya teka berlaku pada ibu.

Ibu perlu dibedah untuk buang ketumbuhan

Cuma timbul pula satu masalah baru. Ketumbuhan yang ada pada rahim ibu perlu dibedah kata doktor. Ketumbuhan itu mungkin membesar dan akan mengganggu sistem usus dan perut ibu. Memandangkan usia ibu dah menjangkau 79 tahun, proses pembedahan mungkin merbahaya.

Untuk pastikan kesesuaian samada ibu boleh dibedah atau tidak, beberapa pertemuan dengan doktor pakar diatur. Hospital Langkawi merujuk pada pakar di Hospital Besar Pulau pinang. Pakar bedah dan kemudiannya pakar bius.

Bukan mudah nak bedah orang tua. Tambahan pula dada ibu dari ulu hati sampai ke bawah perut akan dibedah bagi mengeluarkan ketumbuhan pada rahim ibu. Namun begitu memandangkan ibu sihat dan tak punya apa-apa penyakit, doktor akhirnya bersetuju untuk membuat pembedahan.

Pembedahan ibu buang ketumbuhan

Akhirnya pada bulan puasa, pembedahan dijalankan. Ibu dimasukkan dalam wad pembedahan selama 6 jam. Semua ketumbuhan dibuang dan pembedahan berjaya dengan selamat. Doktor kata itu adalah ketumbuhan air, dan bukan ketumbuhan isi. Tak berapa merbahaya, namun ianya adalah sejenis kanser juga.

Raya tahun ini ibu hanya terbaring sementara kesan luka pembedahan yang dijahit semula di dada ibu dapat pulih seperti sediakala. Ingatan ibu nampaknya masih ok, cuma dia tak segar dan tidak lagi seaktif dulu. Perbualannya juga tidak lagi rancak, ibu dah bukan seperti dulu.

Walau apapun, alhamdulillah, ibu masih ada. Semua perlu terima keadaan ibu. Tak ada manusia yang akan makin kuat bila semakin tua. Memang betul bahawa kita semua akan membesar dan menjadi tua dan kembali seperti kanak-kanak semula. Disitulah bermulanya ujian buat anak-anak yang ada yang pernah dibesarkan oleh ibu.

Kata orang tua-tua, ibu mampu jaga 5 orang anak dengan baik dan sempurna, tapi 5 orang anak belum pasti dapat jaga ibu yang hanya seorang. Saya dah mula dapat rasakan semua kebenaran kata-kata itu. Semua anak-anak ibu ada masalah masing-masing termasuklah saya.

Lupa ibu datang semula

Setelah ibu kuat sedikit, dia dibawa semula ke Langkawi untuk tinggal dengan adik di sana. Ibu dah tak boleh dibiarkan tinggal keseorangan lagi. Saya hantar ibu balik ke Langkawi naik kapal terbang. Seseorang mesti menjaganya dan macam biasa adik perempuan perlu berkorban, siapa lagi? Nasib baik suaminya faham dan tak kisah untuk membela ibu.

Seminggu jadi sebulan dan sebulan jadi dua bulan, ibu mula jemu dan tak tahan tinggal di Langkawi. Dia mula meracau dan asyik minta nak balik semula ke rumahnya dikampung. Ibu kelihatan lemah kembali. Dia mula murung dan tak jemu minta balik kampung.

Akhirnya terpaksa turut kehendak ibu. Kebetulan temujanjinya dengan doktor untuk pemeriksaan susulan perkembangan pembedahannya hamir datang, maka sekali lagi adik perempuan terlaksa berkorban tinggalkan suaminya di Langkawi. Anaknya terpaksa ponteng sekolah tadika untuk ikut balik kampung.

Yang paling menakutkan adalah keadaan ibu yang lemah dan tidak mampu berdikari lagi. Ingatannya juga kembali hambar dan kerap meracau yang bukan-bukan. Kalau orang yang penakut memang tak boleh menemani ibu dengan pertanyaannya peliknya. Ibu sering tunjuk pada benda kosong dan bertanya siapa tu...?.

Ujian lagi untuk jaga ibu

Sekarang satu ujian getir untuk memilih siapa yang mahu jaga ibu. Orang itu mesti tinggal dikampung sebab ibu dah tak mahu tinggal rumah orang. Dia mahu kekal dikampung saja dalam keadaan dirinya yang tak boleh berdikari.

Semua orang ada urusan masing-masing. Daripada persoalkan kenapa yang lain tak boleh berkorban jaga ibu, saya rasa lebih baik difikirkan bagaimana saya perlu buat untuk jaga ibu. Dalam keadaan projek perniagaan baru yang sedang dibina, saya terpaksa buat pilihan.

Lantaklah, saya buat keputusan akan jaga ibu di kampung. Duit boleh dicari, tapi peluang jaga ibu datang hanya sekali. Moga Allah permudahkan segala urusan menjaga ibu. Moga Allah berikan bantuan untuk saya berkhidmat pada ibu... dah dua minggu saya ada dikampung bersama ibu.

Esok adik perempuan dah nak balik ke Langkawi. Nampaknya saya akan tinggal seorang diri bersama ibu. Siapa nak masak? siapa nak basuh baju?, nampaknya saya kena selesai semua masalah itu. Moga ibu pulih semula ingatannya dan tenaganya...mungkinkah saya boleh makan sekali lagi kari ibu...?

17 September 2014

Mohd Shubhi  /  17.9.14  /    /  2 comments
ALLAH butakan matanya...tapi tidak hatinya. Muhammad Zaid Harris Abdullah Umur 24 tahun Penuntut Tahun Akhir USM Pulau Pinang Ruvindran @ Muhammad Zaid Harris (Zek) seorang bayi comel yang lahir secara normal telah ditakdirkan ALLAH untuk kehilangan pancaindra.

Bayi ini yang dijangkiti Jaundice (demam kuning) telah dibiarkan terdedah di bawah lampu ultra-ungu untuk satu jangka masa yang panjang sehingga merosakkan mata bayi yang comel ini.
Kisah Ruvin yang buta mata tapi ada sinar di hati

Maka bermulalah sebuah kehidupan dalam dunia yang penuh kegelapan. Pada usia 7 tahun Ruvin telah didaftarkan ke Sekolah Khas kurang upaya. Di situlah Ruvin belajar mengenal diri, mengenal sebuah kehidupan.

Ruvin mula mengenali Islam

Tidak ramai di kalangan bukan Islam di sekolah khas ini, jadi Ruvin punyai ramai kawan-kawan Melayu Islam. Bermula dari situlah Ruvin mengenal budaya dan agama kawan-kawannya.

Apa yang menarik, Ruvin sangat ingin tahu apa itu solat. Ruvin mula belajar tentang agama Islam bersama kawan-kawannya termasuk mengikuti mereka ketika solat. Ruvin mendapat ketenangan yang tidak pernah dirasainya sebelum ini setiap kali dia solat.

Pada usia 12 tahun, Ruvin telah menyuarakan hasratnya untuk memeluk agama Islam namun terpaksa menangguh keinginan itu apabila dimaklumkan beliau hanya boleh memeluk Islam selepas berusia 18 tahun.

Ruvin akhirnya memeluk Islam

Ruvin terus belajar tentang Islam dan akhirnya mengucap dua kalimah syahadah ketika berada  di tingkatan 5 pada usia 17 tahun. Dia didaftarkan pada usia 19 tahun dengan nama Muhammad Zaid Harris @ panggilan mesra Bro Zek. Pengislamannya terpaksa dirahsiakan atas sebab-sebab keselamatan.

Zek telah menerima tawaran untuk melanjutkan pelajaran di USM Pulau Pinang, setelah 3 tahun pengislaman dirahsiakan akhirnya ia terbongkar apabila diketahui oleh salah seorang bapa saudaranya.

Bapa saudara Zek berkerja sebagai jaga (security) di USM, telah terserempak dengan Zek beberapa kali semasa Zek dibawa rakannya untuk solat jumaat. Walaupun Zek belum secara terbuka memaklumkan pengislamannya tetapi ibunya seolah-olah sudah tahu semua kisahnya.

Ujian dalam mengekalkan keimanan

Sejak dari itu ibunya telah memutuskan semua bantuan kewangan yang disalurkan olehnya dengan bantuan keluarganya. Zek menempuh ujian ini dengan tabah tanpa mengharapkan bantuan sesiapa dengan menggunakan wang simpanannya untuk keperluannya.

Sehingga tiba suatu ketika di mana simpanan Zek mula kritikal barulah beliau bersuara kepada rakan-rakan mohon bantuan. myIKUT menerima kes Zek bulan March 2014 dan terus memantau keperluan Zek.

Ruvin membantu dan dibantu oleh MyIKUT

Zek kini sebagai Rakan myIKUT turut membantu program myIKUT seperti sharing atau perkongsian kisah Saudara Baru dan forum Cabaran Muallaf di masjid-masjid sekitar Pulau Pinang dan Kedah.

Berbual dengan Zek adakalanya membuatkan diri saya pula yang terasa seperti OKU. Zek tidak pernah memperlihatkan dirinya sebagai OKU. Zek seorang yang sangat aktif dalam apa jua bilang yang diceburinya.

Dan yang paling menarik ialah, Zek merupakan Presiden Kelab Penyokong Bolasepak USM dan Ahli Persatuan Bolasepak Pulau Pinang dimana beliau tidak pernah ketinggalan 'menyaksikan' setiap perlawanan bolasepak yang melibatkan USM dan Pulau Pinang.

Anda juga boleh bantu MyIKUT

myIKUT mengalu-alukan sokongan dan bantuan tuan / puan sekalian untuk terus membantu Zek seadanya dengan keperluan yang diperlukannya. Maklumat berkenaan nombor akaun MyIKUT ada di artikel ini.

Mudah-mudahan dengan keprihatinan kita ini kehidupannya tidaklah segelap pandangannya. Inilah aturan yg MAHA ESA, diberikan kegelapan untuk kita menyinarinya. Moga ALLAH permudahkan.

15 September 2014

Mohd Shubhi  /  15.9.14  /    /  9 comments
Kenapa anak anda perlu soalan bocor

Kertas soalan bocor untuk UPSR baru-baru ini menyebabkan kacau bilau satu negara. Dua kertas peperiksaan terpaksa diulang semula. Peperiksaan untuk subjek Sains dan juga Bahasa Inggeris terpaksa diadakan semula pada hujung bulan ini.

Banyak kekecewaan berlaku akibat daripada kes kertas soalan bocor ini. Para ibu bapa yang berjaya mendapatkan kertas soalan bocor tersebut tentu kecewa kerana pelaburan mereka untuk mendapatkan soalan bocor telah menjadi sia-sia.

Ibu bapa kepada pelajar yang tak dapat soalan bocor pula tentu rasa kecewa juga, kerana percutian mereka terbantut bila terpaksa tunggu anak mereka habiskan kesemua kertas peperiksaan yang terpaksa diulang semula selepas ini.

Dan yang paling kecewa sekali sudah tentu para pelajar yang menduduki peperiksaan UPSR. Mereka menjadi mangsa kepada kes soalan bocor. Paling tinggi rasa kecewa adalah pada pelajar yang boleh jawab dengan yakin soalan peperiksaan yang lalu.

Anak kecewa dengan soalan bocor

Anak saya balik rumah setelah selesai kertas peperiksaan Bahasa Inggeris yang lalu dengan muka jernih dan amat ceria. Dia tak sabar nak ceritakan bahawa dia boleh jawab dengan baik kesemua soalan yang didudukinya.

Jarang dia seronok begitu dengan kertas Bahasa Inggeris, kali ini dia nampaknya agak yakin. Tapi malangnya kertas bahasa inggeris juga bocor. Dia kecewa sebab belum tahu selepas ini boleh buat macam yang sebelumnya atau tidak. Nampak sangat dia rasa tertekan.

Mungkin anak-anak kita yang tak dapat buat soalan peperiksaan Sains dan Bahasa Inggeris sebelum ini melihat kes soalan bocor ini satu rahmat. Mereka diberikan kesempatan untuk ulang kaji, mantapkan diri semula dan berazam untuk buat dengan lebih baik lagi.

Mungkin ibu bapa yang anak mereka tak yakin dengan kertas jawapan sebelum ini masih sempat pergi jumpa para Ustaz untuk memohon bantuan. Ibu bapa yang yakin dengan usaha sedemikian boleh berikan sebotol air untuk dihembus oleh para Ustaz buat dijadikan air penerang hati.

Kes Air penerang hati

Ini cerita melencong sedikit dari kes kertas soalan bocor. Bila sebut bab air penerang hati, teringat saya ketika sekolah dahulu. Sepanjang yang saya ingat, tak pernah ibu bapa saya usahakan air penerang hati untuk diberikan pada saya.

Saya harung saja pelajaran dari darjah satu sampai darjah enam tanpa minum air penerang hati hembusan ustaz. Begitu juga dari tingkatan satu sampai tingkatan lima, berlalu tanpa air penerang hati daripada para Ustaz.

Tapi saya masih dapat air penerang hati juga terutamanya ketika bersekolah di sekolah rendah. Masa arwah bapak masih ada dan rumah ketika itu ada beranda. ayah sering lepak ambil angin kat atas beranda di waktu pagi.

Kadang kala akan lalu seorang lelaki yang orang gelarkan dia sebagai Chat Gila. Orang sebelah utara tentu kenal Chat Gila ini, terutamanya mereka yang seangkatan dengan diri saya yang lahir pada tahun 1968.

Arwah ayah baik dengan Chat Gila. Bila Chat Gila lalu dia akan panggil untuk naik bersembang atas beranda. Macam biasa Chat Gila akan minta segelas air untuk dia minum. Kemudiannya dia akan minta satu lagi bekas air bila nampak saya di atas rumah.

Bila diberikan air itu, dia mula jampi dan menyembur dengan laju pada air sejuk dalam bekas yang dipegangnya. Di panggilnya saya datang kepadanya. Bila saya datang dia suruh minum air jampinya itu. "Air penerang hati!", kata Chat Gila.

Saya risau pada mulanya dan toleh pada bapak. Bila bapak hanya angguk kepala, saya ambil air penerang hati itu dan telan sampai habis. Ha ha ha! mungkin berkat jampian Chat Gila itu saya skor SPM sampai boleh pergi luar negara.

Kenapa anak anda perlu soalan bocor

Berbalik pada soalan bocor tadi, saya terfikirkan kenapa para ibu bapa atau para guru sibuk untuk usahakan agar soalan bocor dan dapat disalurkan pada para pelajar. Satu perkara yang pasti di sini ada kemungkinan wujudnya peluang untuk buat duit.

Bila manusia mula tamakkan duit, bila ada idea bisnes dalam kepala, peluang untuk salurkan keluar soalan bocor dan jual pada pasaran adalah peluang untuk buat duit dengan lumayan tanpa ada kos. Kos yang perlu dikorbankan hanyalah kos integriti diri dan amanah yang di berikan.

Tapi kalaupun soalan bocor dijual dalam pasaran, kalau para ibu bapa tak beli, tentu tak akan ada orang yang nak jual. Persoalannya kenapa para ibu bapa nak beli soalan bocor?

Bukannya mereka tak tahu, berjaya dapat semua A dengan soalan bocor tak ada maknanya dan tidak menggambarkan kecerdikan sebenar anak mereka. Tapi mereka tetap kalau boleh mahu anak mereka digelar pelajar bijak walau dengan apa cara sekalipun.

Soalan bocor untuk masa depan anak-anak

Mungkin masalah sebenar adalah bukan soalan bocor itu, sebaliknya sikap masyarakat serta keseluruhan sistem pendidikan kita di zaman ini. Orang yang keputusan teruk atas kertas disisihkan dan dilayan dengan cara berbeza daripada mereka yang ada kelayakan atas kertas.

Sejak di zaman sekolah rendah, sistem dulu akan mengasingkan antara pelajar yang kononnya pandai dan kononnya kurang pandai. Pengasingan itu berlanjutan dan biasanya mereka yang pandai dari mula akan berterusan pandai dan yang bodoh akan berterusan kekal dalam kelas bodoh.

Menambahkan lagi parahnya adalah para guru yang masuk dalam kelas pandai akan masuk dengan satu gaya dan persepsi bahawa dia berdepan dengan pelajar pandai. Dia akan mengajar dengan berkualiti selayaknya buat kanak-kanak pandai.

Sebaliknya, bila mereka masuk saja ke dalam kelas yang diklasifikasikan bodoh, guru akan masuk dengan gaya dan persepsi bahawa dia berdepan dengan para pelajar yang bodoh dan hampas tak boleh diharap. Pengajarannya juga tidak berkualiti dan sekadar melepaskan batuk di tangga selayaknya untuk kanak-kanak bodoh.

Apa yang kita jangkakan dari orang lain biasanya terbukti benar. Dalam kes pelajar sekolah ini, jika para cikgu jangkakan para pelajar bodoh, maka biasanya memang betul. Tapi bukan kerana hakikatnya mereka bodoh, sebaliknya kerana cikgu itu akan berikan pengajaran yang membodohkan para pelajarnya.

Soalan bocor bantu anak cemerlang

Maka dengan adanya soalan bocor, para ibu bapa dapat pastikan anak-anak mereka ditempatkan ke dalam kumpulan para pelajar yang pandai. Biar para guru masuk mengajar anak-anak mereka dengan gaya dan persepsi bahawa anak-anak itu pandai dan sudah tentu mereka akan berakhir dengan pandai.

Ada kajian yang menunjukkan kes begitu berlaku. Ada dua kelas yang berbeza di satu kelas di negara Amerika yang mengasingkan antara pelajar cemerlang dengan tidak pandai.

Nak dijadikan cerita, para guru telah tersilap diberikan maklumat yang terbalik. Kelas yang pelajarnya cemerlang dikatakan kelas pelajar bodoh dan kelas yang pelajar yang bodoh dikatakan pelajar cemerlang pula.

Tapi apa yang berlaku amat mengejutkan. Para pelajar yang masuk dalam kelas bodoh telah bertukar menjadi pandai manakala para pelajar yang asalnya cemerlang pula bertukar menjadi benar-benar bodoh dan tak boleh diharap.

Jadi nampak sangat semuanya berpunca daripada bagaimana para guru mendapat maklumat tentang para anak murindnya. Juga bagaimana persepsi para guru terhadap anak murid mereka menentukan hasil pelajar yang bakal mereka keluarkan.

Oleh itu mungkin ada betulnya juga tindakan para ibu bapa dan segelintir para guru untuk bocorkan soalan. Biar para pelajar skor semua A, biar para guru berpesepsi bahawa anak murid mereka semua pandai.

Semua itu semata-mata nak pastikan aksi serta gaya guru yang masuk mengajar ke dalam kelas anak-anak mereka adalah aksi yakin dan berkualiti... maka jadilah anak-anak mereka benar-benar pandai?

Itu sekadar pendapat 2 sen saya. Pendapat pelik yang boleh dipertimbangkan oleh mereka yang pernah dijampi oleh Arwah Chat Gila agaknya.

Apa pula dengan pendapat anda? bagaimana perasaan anda dengan kes soalan bocor yang sedang berlaku di negara kita ini? berikan pendapat anda di bawah... TQ!

09 September 2014

Mohd Shubhi  /  9.9.14  /  ,   /  4 comments
Ini lanjutan daripada artikel yang lalu berkenaan permusafiran saya ke negeri Kelantan dan penginapan di Kota Bharu. Banyak idea muncul dalam kepala apabila melihatkan suasana meriah negeri Kelantan.

Paling ketara di sana adalah komuniti usahawan yang majoritinya di penuhi oleh orang Melayu Kelantan. Itu satu pemandangan berbeza jika dibandingkan dengan pemandangan suasana perniagaan di pusat-pusat bandar lain di negara kita.
Makan ayam goreng di restoran Cina, kota Bharu

Walau bagaimanapun, orang Cina tetap ada dan kehadiran mereka tetap menonjol. Bila bercerita tentang pengedaran barangan secara borong, taukeh Cina masih menguasai padang. Bila saya berbincang dengan para pengusaha bengkel kenderaan, mereka tak dapat lari daripada mengambil spareparts daripada para taukeh Cina.

Cuma di kawasan Machang sahaja agak berbeza. Pengedaran barangan spareparts kenderaan di kawasan sana dikuasai oleh usahawan Melayu, yang turunkan barang berkontena untuk menjadi bekalan para pengusaha workshop di kawasan tersebut. Namun sudah tentu mereka juga mendapat bekalan daripada taukeh lain yang lebih besar berbangsa Cina.

Ringkasnya, walau ke mana kita pergi dalam suasana perniagaan di negara kita, bayangan orang Cina akan tetap wujud dan usahlah kita nak nafikannya. Adalah lebih baik bekerjasama dengan orang Cina dan rapatkan serta jalin hubungan yang positif untuk kepentingan semua pihak.

Makan ayam goreng restoran Cina

Bila sebut tentang orang Cina, salah seorang rakan yang bersama saya pernah tinggal di Kota Bharu sebelum ini untuk beberapa bulan mahu tunjukkan pada saya satu Restoran Cina  yang terkenal katanya.

Hari itu dia ajak makan tengahari burung puyuh goreng di kedai makan Cina tersebut. Mendengar nama burung puyuh goreng saja sudah membuatkan saya rasa lapar sangat. Jadi tak sabar untuk menunggu tengahari untuk pergi makan di situ.

Kami akhirnya sampai ke Restoran yang dimaksudkan hampir pukul 3 petang. Dah lewat sangat untuk makan tengahari, nak buat macam mana urusan tak habis untuk datang awal. Kedai itu namanya Restoran Hover, air orang Cina buat dan nasi pula adalah jualan orang Melayu.

Sesampai di sana hanya tinggal ayam goreng sahaja. Tapi bukan sebarang ayam goreng kerana semuanya adalah ayam kampung. Kawan saya ambil satu besen beberapa ketul ayam goreng macam lepas geram. Saya rasa agak pelik pada mulanya.

Kemudiannya bila tengok ramai lagi orang lain yang masuk ke restoran itu buat perangai yang sama, saya sedar itu dah jadi macam satu amalan biasa. Orang datang ke situ untuk makan nasi sedikit saja dan kemudiannya ratah ayam goreng beberapa ketul.

Ada telur penyu dihidangkan atas meja

Oleh kerana saya tak pernah lagi seumur hidup makan telur penyu, kali ini saya berpeluang untuk merasainya. Ada orang cerita betapa sedapnya makan telur penyu ini dan saya pun mencuba sebiji dan ikut macam yang kawan suruh.

Kupas sedikit saja pada kulit telur tersebut dan hisap masuk ke dalam mulut. Saya buat macam itu dan terus hirup. Perghhh! masin. Texturnya saya tak suka langsung dan saya tak pasti kat mana sedapnya telur penyu itu.

Orang kata telur penyu terlalu kaya dengan kolestrol. Hari itu saya hanya maka sebiji dan mungkin tak ada sangat kesan kolestro dalam badan saya disebabkan telur yang sebutir itu. Tapi yang pentingnya saya dah tahu bagaimana rasanya sebiji telur penyu.

Makan buah perah di Kota Bharu

Ketika mahu masuk ke dalam restoran, saya terserempak dengan seorang makcik yang berniaga di depan pintu kedai itu. Ada selonggok buah kelihatan macam buah berangan tapi bukan buah perangan.

Saya tanya apa nama buah itu, makcik itu menjawab ianya dinamakan sebagai buah Perah. Mungkin kalau nak makannya kea perah terlebih dahulu. Saya kata tunggu, nanti nak balik saya akan beli sedikit untuk merasa bagaimana sedapnya buah perah.

Kata makcik itu rasanya sedap dan lebih sikit daripada rasa buah berangan. Makin tak sabar nak dirasa buah perah tersebut. Saya terus beli sebungkus RM2 untuk makan. Bentuknya macam buah getah dan bila dibuka isinya juga sebijik macam buah getah.

Rasa risau juga nak makan tapi saja makan juga dan ternyata rasanya lemak. Tapi ada juga yang lemak dan terlalu pahit dan ada yang kelat. Rumusannya buah itu jika sedap memang sedap sungguh dengan lemak seperti biji buah cempedak yang direbus.

Cuma masalahnya, rasanya tak konsisten. Ada yang sedap ada yang pahit dan ada yang tak boleh dimakan langsung. Tak mahulah saya makan buah yang tak konsisten sebegitu. Lebih baik makan biji buah cempedak yang direbus, lebih lemak dan konsisten rasanya.

Rasanya setakat ini dulu artikel berkenaan Kelantan terutamanya di Kota Bharu yang sempat saya kongsikan. Insyaalah akan ada lagi trip ke Kelantan selepas ini dan mungkin ada lagi perkara menarik lain yang boleh kita kongsi bersama...moga terhibur dengan laporan musafir ke negeri Kelantan ini.

Contact Me

Name

Email *

Message *

Search