Jom kongsi pendapat anda !
Follow us on Twitter Subscribe to FB Subscribe via Email

06 May 2009

Mohd Shubhi  /  6.5.09  /  ,   /  1 comment

Ketika saya tinggal di Montpellier, France dulu ada seorang berbangsa Perancis yang kami panggil Nuruddin yang sering datang bertandang ke rumah bujang saya. Nama asalnya ialah Xavier. Dia mendapat hidayah dan mengucapkan syahadah menjadi pengganut agama Islam yang taat.

Saya perasan setiap kali dia meneguk air kosong atau air mineral dalam botol dia akan mengucapkan Masya'allah sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. Didorong oleh perasaan ingin tahu, satu ketika saya bertanya padanya kenapa setiap kali dia meneguk air kosong dia berbuat begitu.

Dia tersenyum dan menjawab dalam bahasa perancis, "Semenjak saya menjadi Muslim barulah saya sedar betapa lazatnya air kosong yang dicipta oleh Allah Taala, sebelum Islam saya hanya mengenali air arak dan saya sangkakan araklah air yang paling sedap".

Sambungnya lagi, "saya amat bersyukur kepada Allah yang memberikan saya hidayah dan membuat saya merasai nikmat demi nikmat yang tak pernah saya temui sebelum ini,dan salah satunya ialah air kosong".

Setiap kali saya minum air kosong saya sering teringat akan Nuruddin ini dan cuba menyelami bagaimana dia merasakan nikmatnya air kosong kurniaan Allah Taala.

Kita sering lupakan nikmat yang berada sekeliling kita dek terlalu terbiasa dan lalai. Perlu kita bergaul dengan mereka yang telah insaf untuk mengenal pasti semula nikmat yang telah kita terlupa.
Mohd Shubhi  /  6.5.09  /  No comments

Perbincangan yang hangat berlaku di sana sini di peringkat bawahan. Saya melihat aktiviti berbalas hujah melalui blog-blog dan juga email di antara pro-ulamak dan pro-profesional.

Penghujahan boleh disimpulkan bertitik tolak dari pemahaman terhadap definisi kepimpinan ulama'. Masing-masing mempunyai takrifan yang berbeza terhadap apa yang dimaksudkan dengan merealisasikan dasar tersebut.

Walau bagaimanapun yang amat membanggakan ialah kesatuan penerimaan bahawa kepimpinan ulama' merupakan satu dasar yang wajib diguna pakai dalam urusan pentadbiran masyarakat dan organisasi politik.

Yang agak mengecewakan adalah terdapatnya unsur-unsur serangan pribadi dan merendahkan antara dua pendokong fahaman (walaupun tak banyak).

Pada permulaan isu berbangkit, saya juga terdorong mengikut nafsu yang sesuai dengan pemahaman dan aliran saya. Ini membuatkan saya menjadikan perbincangan isu ini satu bahan bualan dan pertukaran pendapat.

Hasilnya saya mula melihat yang samar menjadi nyata. Yang pertama sekali, saya tersedar yang saya sendiri bukanlah seorang yang alim, nak dikatakan profesionalpun tidak juga. Yang keduanya saya hanya pengikut dan bukannya berada dalam saf kepimpinan.

Mursyidul Am PAS telah memberikan kata putusnya. Saya mengambil cerita kawan saya semalam tentang kata-kata seorang ulama Mesir satu ketika dulu. " Jika diperlukan saya menjadi seorang pencuci longkang untuk Mesir menjadi negara Islam, saya sanggup" betapa merendah dirinya seorang ulama', Pada golongan bukan ulama' marilah kita sambut kerendahan hati para ulama' dengan saling cintai mencintai demi agama.

05 May 2009

Mohd Shubhi  /  5.5.09  /    /  No comments

Tak perlu diperkenalkan lagi Kitab 9 atau 10 jilid karangan Hamka ini. Boleh dikatakan hampir kesemua masjid ada meyimpan Kitab Tafsir ini di rak-rak kitabnya.

Huraian tafsir ini amat bersesuaian dengan suasana budaya nusantara kita. Diolah dengan amat baik sekali oleh pengarang dan juga ulama hebat di nusantara ini. Satu kerugian yang amat besar bagi mereka yang tidak meluangkan masa untuk menghabiskan sekurang-kurangya sekali seumur hidupnya.

Saya syorkan semua umat Islam di Malaysia menyimpan koleksi Tafsir ini dan membacanya. Jangan biarkan almari yang membacanya. Anda akan menjadi orang yang berlainan setelah habis membacanya. Percayalah.
Mohd Shubhi  /  5.5.09  /    /  No comments

Buk yang bertajuk Ayahku ini adalah karangan Professor Hamka. Prof Hamka menulis biografi ayahnya dan sejarah keturunannya. Banyak perjuangan yang hebat ayahnya diceritakan dalam buku ini yang sudah pasti memberi banyak engajaran kepada kita.

Antara yang menarik dalam buku ini adalah peristiwa lahirnya bapanya dan bagaimana salah seorang dari bapa saudara ayah Hamka yang terus mengambil kapak untuk ke hutan. Bila ditanya untuk apa dia ke hutan, dia menjawab mahu memilih kayu yang baik-baik untuk di buat wakaf sebagai persediaan tempat anak yang baru lahir itu mengajar ilmu agama kepada orang ramai. Memang benarlah tempat yang dibina itu dijadikan pusat mengajar dan menyebarkan ilmu kepada seluruh anak muridnya.

Begitulah hebatnya perancangan orang-orang yang dianugerahkan visi yang hebat sehingga melahirkan Ayah kepada Hamka dan seterusnya Hamka sendiri. Saya syorkan buku ini dijadikan koleksi bacaan kita.

04 May 2009

Mohd Shubhi  /  4.5.09  /  No comments

Isu yang amat riuh sekali diperkatakan sempena Muktamar PAS yang akan berlansung bulan Jun ini adalah bagaimana merealisasikan dasar Kepimpinan Ulama.

1. Satu pendapat mengatakan dasar itu harus diterjemahkan dalam memastikan orang no. 1 dan no. 2 Parti mestilah di kalangan ulama. Ini tidak dapat tidak membawa rentetan kepada perlunya jawatan no. 1 dan no. 2 di peringkat bawahan di isi oleh para ulama atau sekurang-kurangnya Ustaz atau Lebai yang mendapat pendidikan asa dalam bidang agama. Juga bermakna para perwakilan yang akan membuat pemilihan perlulah dikalangan mereka yang beraliran pendidikan ulama, iaitu para ustaz-ustaz dan seumpamanya.

2. Satu pendapat lagi mengatakan bahawa yang dikatakan kepimpinan ulama ialah segala dasar dan perlaksanaan parti adalah di bawah seliaan dan kawalan ulama, mesti mendapat restu dan kata putus ulama dalam segala hal. Siapa saja yang naik menjadi pemimpin wajib akur pada pimpinan badan ulama atau Majlis Syura Ulamak dan pimpinan nombor satu sebenarnya adalah Mursyidul Am PAS. Dalam hal ini sesiapa sahaja boleh menjadi pemimpin no 1 dan no 2 parti samada dari para profesional atau dari para ulama. Ini membawa kepada pilihan pemimpin yang lebih luas dan menyeluruh dan tak terbatas kepada para ulama sahaja.

Jika kita pandang dari sudut memartabatkan para Ulama, maka sudah tentu pilihan pertama lebih baik dari pilihan kedua. Dengan meletakkan kriteria pemimpin no. 1 dan no. 2 mesti di kalangan ulama secara lansung ia menjadi jawatan esklusif hanya pada ulama. Harapannya ialah ini dapat menggalakkan kemunculan lebih ramai lagi mereka yang condong kepada bidang ilmu agama.

Bagi mereka yang profesional, harapan menjadi pemimpin yang paling tinggi adalah setakat orang no 3 parti atau mungkin lebih rendah lagi. Kalau nak pergi lebih jauh lagi terpaksa mendalami ilmu agama agar dapat status ulama.

Para ustaz juga terpaksa memainkan peranan sebagai pemimpin di segenap kampung dan desa. Menjadi pusat aduan, khidmat nasihat dan penggerak aktiviti kemasyarakatan.

Para ustaz juga mesti mampu bergaul dengan semua wakil masyarakat, kutu lepak, mat rock, mat rempit, bohsia, bohjan, mat bunga, gengster, artis, penagih, kaki sukan dan lain-lain lagi. Ini perlu agar dapat memahami keperluan mereka tersebut bagi merencanakan program untuk mereka agar kembali kepada kebenaran.

Para ustaz juga mesti berusaha mereka dihormati dan di pandang tinggi dan senang didekati oleh segenap lapisan masyarakat. Ini bagi memudahkan mereka menguruskan hal ehwal kepimpinan.

Para ustaz mesti pandai menujuk para profesional agar sentiasa bekerja di bawahnya dan sentiasa menanam kepercayaan pada para profesional bahawa mereka tetap menjadi pemimpin walaupun mereka hanya sekadar memimpin keluarga mereka sahaja. Hal ehwal kepimpinan masyarakat biarlah para ulama sahaja yang mengetuainya kerana mereka lebih arif keperluan dunia dan akhirat dan hal ehwal keduniaan bolehlah para profesional yang mengendalikannya kerana mereka hanya arif hal ehwal keduniaan dan kurang arif hal ehwal akhirat.

Generasi yang seterusnya akan mula memastikan anak-anak mereka juga menjadi pakar dalam ilmu agama selain pakar dalam bidang keprofesionalan. Ini dapat menghasilkan umat Islam yang lebih menyeluruh. Barulah kita tidak memisahkan antara agama dan dunia, antara Ulama da Profesional kerana mereka telah menjadi satu.

02 May 2009

Mohd Shubhi  /  2.5.09  /  No comments


PR Tidak Layak Nilai 1 Malaysia.

Itulah komen Timbalan Pengerusi Tetap UMNO, Datuk Mohamed Aziz. Dia menambah "Rakyat yang berhak untuk menentukan sama ada konsep itu diterima atau tidak".

Saya Kata: Datuk Mohamed Aziz tak terfikirkah yang semua orang PR itu adalah rakyat Malaysia juga. Tak kiralah samada dia pembangkang atau tidak. Dalam hal membuat komen sebarang kenyataan Perdana Menteri Malaysia, semua orang layak dan berhak untuk memberikan pendapatnya. Perdana Menteri kita bukan hanya untuk orang BN sahaja. Mungkin beginilah agaknya kebanyakan orang BN, mereka sangka Perdana Menteri itu hanya untuk orang BN sahaja, patutlah sokongan kepada mereka semakin menurun.

Pucuk Pimpinan PAS Perlu DiTerajui Oleh Ulama.
Itulah kenyataan Ketua Dewan Ulama Pas, Datuk Mohamad Daud apabila mengulas kemungkinan terdapatnya pertandingan jawatan Timbalan Presiden parti PAS. Ini bagi memastikan dasar Islam dapat dilaksanakan di negara ini.

Saya Kata: Saya lihat ramai orang PAS dikalangan Ustaz dan Lulusan Agama begitu lantang sekali melaungkan pendapat yang sealiran dengan kenyataan Ketua Dewan Ulama itu. Nampaknya mereka macam memandang rendah keupayaan orang-orang seperti Husam, Mat Sabu Hassan Ali dan lain-lain. Mereka memandang rendah keupayaan orang-orang Islam yang tidak ada title "Ustaz" atau segulung Ijazah Lulusan Pengajian Agama, untuk melaksanakan dasar Islam.
PAS mempunyai Majlis Syura Ulama yang memainkan peranan dalam menentukan dasar dan hukum. Presiden atau Timbalan Presiden adalah pelaksana dasar jadi kenapa nak menghalang bukan ulama duduk di tempat itu.
Saya ada dengar satu ulasan yang Presiden dan Timbalan Presiden perlu di kalangan ulama kerana Majlis Syura tak ada taring jadi perlu di tutup dengan meletakkan Presiden dan Timbalannya dari kalangan ulama.
Untuk menggerakkan Majlis Syura atau menaringkannya adalah tugas ulama-ulama yang duduk dalam majlis syura tu. Semua ulama yang ada dalam majlis syura terutama ketuanya yang bertanggung jawab menjadikan majlis syura berfungsi.
Sistem Kepimpinan Ulama yang dibentuk amat cantik sekali dalam PAS, laksanakan sistem itu agar ia bergerak. Jangan letakkan kekuatan pada individu, letakkan kekuatan pada sistem yang digerakkan oleh jemaah.

Mengenai kepimpinan ulama ini saya mendapat tahu cerita satu kawasan dimana terdapat pertandingan merebut jawatan YDP diantara seorang Ustaz dan seorang Profesional. Riuh rendah sekali kempen mengempen bagi memenangkan calon masing-masing. Ditakdirkan si Ustaz menang dengan perbezaan 8 undi sahaja.

Selepas menang ada satu surau yang mengadakan majlis keagamaan dengan menjemput si Ustaz tadi. Si Ustaz tak dapat hadir disaat terakhir maka kelam kabutlah pihak surau, lalu mereka mengadu dan pujuk Ustaz agar cuba juga menghadirkan diri. Tapi Ustaz menjawab dengan nada sinis, " Panggillah si Profesional tu kendalikan majlis " .

Dalam bab perangai ni, kekadang tiada bezanya antara ustaz atau profesional, jika mereka membawa title itu hanya sebagai karier atau alat cari makan...

01 May 2009

Mohd Shubhi  /  1.5.09  /  No comments

Cuba lihat diri anda. Bagaimana anda berfikir ?. Adakah anda prihatin dengan apa yang berlaku di sekitar tempat tinggal anda ?, adakah anda turut memberikan sumbangan dalam aktiviti kemasyarakatan tempat anda ?, adakah anda suka menolong rakan tetangga anda ? adakah anda kenal jiran sekeliling anda ? adakah anda kenal imam dan ahli masjid khariah anda ?

Jika semua jawapan diatas adalah "tidak" anda akan membentuk satu lagi generasi yang tidak menyumbang kepada pembangunan ummah. Kerana apa yang anda amalkan, apa cara anda fikirkan akan anda wariskan pada anak-anak anda.

Sedarkah kita bahawa keupayaan kita menulis, membaca, punyai kerja, punyai makanan, rasa aman, rasa bertanggung jawab, ada tempat untuk berehat, ada tempat untuk bermain, ada tempat untuk beribadat, ada peluang untuk berderma, ada tempat untuk hantar anak sekolah, ada tempat untuk hantar anak mengaji dan lain-lain lagi adalah kerana adanya mereka yang punyai tabiat buat kebaikan dan suka menyumbang untuk manusia lain.

Bayangkan jika semua orang jadi kera sumbang. Lumpuhlah sesuatu penempatan tersebut. Nampaknya zaman kini terlalu sedikit yang mahu ke depan untuk turut menyumbang kepada masyarakat. Boleh dilihat dari fenomena satu-satu orang memegang jawatan yang terlalu banyak.

Kerana majoriti menolak untuk mengambil tanggungjawab sebagai penggerak. Kononnya takut memegang jawatan. Kononnya takut orang kata gila pangkat. Kononnya diri tak layak.

Sebenarnya segala usaha kemasyarakatan kita adalah untuk jenerasi selepas kita, iaitu anak-anak kita.

Kita berada disini adalah hasil kperihatinan generasi tua sebelum kita dan tiba masanya kita mengambil tugas membuat persediaan untuk jenerasi selepas kita.

Saya adalah produk keluaran Kubang Semang. Sekarang tinggal di Puchong. Anak-anak saya akan menjadi produk keluaran Puchong yang mana saya juga harus memainkan peranan untuk mengeluarkan produk yang baik. Saya tak mahu hanya menjadi menerima sumbangan. Saya mahu turut menjadi penyumbang.

Bukankah tangan di atas lebih baik dari tangan di bawah. Mereka yang banyak menyumbang dalam hal kemasyarakatan adalah tangan di atas. Mereka yang hanya menumpang tinggal di dalam masyarakat itu. Duduk rumah keluar rumah tidak terlibat denga apa saja aktiviti masyarakat adalah tangan di bawah...sama macam peminta sedekah.

Mari kita hasilkan produk yang baik dari tempat tinggal kita.

Contact Me

Name

Email *

Message *

Search