Jom kongsi pendapat anda !

06 November 2009

Tiba-Tiba Tak Boleh Niaga !

Saya ada satu syarikat Knockout Fumigation Sdn. Bhd. yang menjalankan perniagaan Fumigasi. Fumigasi adalah salah satu dari cabang perniagaan kawalan serangga perosak. Aktiviti utama syarikat ini adalah menjalankan perkhidmatan fumigasi terhadap barang-barang berasaskan kayu sebelum diekspot ke luar negara

Setelah kerja fumigasi dilaksanakan satu sijil akan dikeluarkan kepada pengekspot sebagai bukti bahawa komoditi yang diekspot itu adalah bebas dari serangga perosak. Semua negara di dunia telah bersepakat untuk bersama menghalang penyebaran serangga perosak melalui undangundang fumigasi ini.

Syarikat yang layak menjalankan fumigasi dan mengeluarkan sijil itu perlu terlebih dahulu diiktiraf oleh Jabatan Pertanian melalui satu sistem akreditasi di mana Pegawai Jabatan Pertanian akan mengaudit operasi dan pengurusan syarikat yang memohon.

Setelah lulus proses penilaian tersebut, barulah syarikat  diiktiraf sebagai pengendali fumigasi yang bertauliah. Sijil yang dikeluarkan oleh syarikat yang bertauliah tersebut diiktiraf oleh semua negara di dunia.

Minggu ini pihak berkuasa Australia telah datang secara mengejut memantau operasi syarikat saya dalam melaksanakan kerja fumigasi untuk barangan yang dihantar ke Australia. Hasilnya amat mengecewakan di mana syarikat saya telah gagal mencapai standard yang telah ditetapkan oleh pihak berkuasa Asutralia.

Hasilnya sijil akreditasi syarikat saya telah digantung serta merta. Implikasinya adalah amat besar sekali apabila Jabatan Pertanian Malaysia juga telah menggantung semua sijil akreditasi syarikat saya untuk semua negara.

Sekarang saya tersandar akibat kehilangan punca pendapatan dari aktiviti syarikat tersebut sebanyak lebih dari RM80,000 sebulan. Saya berkeadaan hilang punca dan cemas dengan keadaan ini.

Untuk tidak mensia-siakan masalah yang telah menimpa saya, maka saya rasa perlu menyenaraikan segala kelemahan saya dalam membina syarikat ini agar dapat dijadikan pedoman di masa depan dan juga sebagai panduan rakan-rakan usahawan lain untuk tidak melakukan kesilapan bodoh yang sama.

Saya dapat senaraikan beberapa kesilapan-kesilapan berikut di bawah yang tidak patut diulangi:

1. Semua pekerja operasi yang mengendalikan syarikat tidak berkelayakan dan tidak mencapai standard yang telah ditetapkan.

Silapnya saya walaupun mengetahui perkara tersebut namun saya tidak berusaha bersungguh-sungguh membetulkan keadaan itu malah membiarkan pengurusan meneruskan aktiviti perniagaan dengan pemantauan yang longgar.

Saya sepatutnya turun padang bersama-sama semua pekerja dan membantu mereka sehingga standard yang diperlukan tercapai. Saya sepatutnya tahu terlebih dahulu apa kelemahan dan bagaimana penyelesaiannya untuk membolehkan saya memimpin mereka ke tahap yang diperlukan.

Saya sepatutnya tahu bagaimana syarikat lain yang menepati standard beroperasi dan berkawan rapat dengan mereka untuk belajar selok-belok mereka dalam mengendalikan operasi mereka.

Saya sepatutnya berusaha sejak mula meletakkan seorang fumigator yang bertauliah, yang berkelayakan dan kompeten menguruskan segala aktiviti operasi. Individu tersebut hendaklah sama-sama turun padang dan tahu secara yakin akan selok belok pengendalian kerja. Dengan adanya individu tersebut dia dapat merangka program latihan, program persediaan menghadapi segala pemantauan dan audit dari mana-mana pihak berkuasa.

2. Kelengkapan menjalankan kerja tidak sempurna dan tidak mencapai standard yang diperlukan.

Saya tidak berusaha memastikan segala kelengkapan dan peralatan dalam menjalankan kerja fumigasi cukup lengkap dan berada dalam keadaan yang baik walaupun tiada masalah kewangan untuk mengadakan semua yang diperlukan tersebut.

Keadaan yang berlaku adalah seperti "hendak terberak baru mahu korek lubang", segalanya telah terlewat. Sepatutnya segala kerja yang dijalankan perlu mengikuti standard yang ditetapkan samada ketika diaudit atau tidak.

Saya mendapat tahu yang majoriti kerja yang dilakukan adalah berlainan dari kerja-kerja pengauditan. Sepatutnya jika sudah tahu yang kerja-kerja yang sering dilaksanakan adalah berlainan dari kerja semasa audit, saya sepatutnya mengadakan simulasi seminggu atau dua minggu sekali untuk menyediakan latihan yang mencukupi kepada para pekerja sehingga dapat memberikan keyakinan yang tinggi kepada semua pekerja apabila di audit.

3. Tidak memerhatikan perkara yang paling penting sekali dalam perniagaan ini iaitu Lesen Akreditasi di mana tanpanya saya tidak boleh berniaga.

Walaupun saya tahu betapa pentingnya lesen tersebut harus sentiasa hidup dan tidak boleh mati, tiada plan pelaksanaan bagi memastikan perkara tersebut tidak terjadi. Saya menganggap ada orang yang memantaunya yang mana sekadar beranggapan sesuatu telah dibuat dalam perniagaan adalah satu perkara yang wajib dielakkan.

4. Saya terlalu menumpukan pada pengurusan makro perniagaan saya untuk membesarkan lagi perniagaan dalam jangka panjang dan terlepas pandang dalam pengurusan mikro yang saya serahkan bulat-bulat pada orang yang lain dengan sekali lagi menganggap bahawa pengurusan mikro berjalan lancar.

Saya menganggap semua rakan kongsi faham bahawa masing-masing ada tugas yang berlainan dan semua rakan kongsi adalah melengkapi satu dengan yang lain. Kekuatan saya adalah mencari peluang, merangka strategi jangka panjang dan mengatur kerja mula.

Saya perlu dilengkapi dengan orang lain yang meneruskan pembinaan apa yang telah saya mulakan dengan memberikan tumpuan pengurusan harian dan terperinci.

Walaupun saya sedar yang ini tidak berlaku di mana kelihatan seperti semua orang membuat perkara yang sama iaitu menguruskan plan jangka panjang syarikat atau pembinaan makro syarikat, saya biarkannya saja.

Saya tidak berjaya mengubah kesedaran pada rakan kongsi yang lain dan hanya membiarkan semua rakan kongsi banyak melakukan aktiviti PR dan mencari peluang sedangkan strategi jangka panjang biasanya hanya saya yang menyusunnya dan memang sepatutnya tak perlu ada penindihan kerja. Saya membiarkan semua orang menjadi initiator dan tidak ada implementer.

Saya tak menyedari yang team pengurusan fumigasi tidak mempunyai rakan yang rapat dari syarikat pesaing lain yang telah berpengalaman lama dalam industri ini di mana kerjasama latihan dan bench marking dapat dilakukan untuk memastikan syarikat setaraf atau lebih baih dari pesaing.

Ini hanya baru saya sedari apabila menghadapi masalah penggantungan lesen ini di mana saya sendiri terpaksa menggunakan jaringan saya sedangkan saya tidak mengikuti perjalanan terperinci aktiviti fumigasi ini yang mana akan meyukarkan perbincangan.

Patutlah saya gagal dalam audit kerana saya sendiri tidak tahu di mana kedudukan syarikat saya dengan syarikat lain. Barulah saya sedar rupanya syarikat pesaing meninggalkan saya amat jauh samada dari segi pekerja, kelengkapan, latihan, strategi audit dan lain-lain.

Banyak lagi yang boleh di senaraikan di sini. Jika dirumuskan semua berkisar dari sikap tidak peka, kurang kesungguhan, terlalu banyak buat anggapan, tidak ada synergi kumpulan dan rakan, tidak cukup pengalaman dan sebagainya.

Perkara utama yang lebih penting lagi yang perlu saya lakukan sekarang adalah bagaimana untuk memulakan semula pendakian saya yang telah jatuh bergolek. Saya perlu menyusun strategi dan team yang sempurna untuk mendaki semula. Insyallah.

04 November 2009

Halusinasi Niaga


Minggu lepas saya dikunjungi kawan yang menjalankan perniagaan pengedaran barang-barang pakai buang restoran. Dia telah lebih 3 tahun menjalankan perniagaan tersebut bermula dari menggunakan keretanya dan mencari pasaran dan pengedaran secara sendiri kini telah mampu mempunyai 2 buah lori dan sebuah stor menyimpan barang.

"Nak berniaga apa lagi ha?" tanyanya pada saya ketika kami minum di kedai kopi sebelah pejabat saya. Soalan seperti itu sepanjang bulan lalu banyak kali diutarakan oleh ramai juga kawan-kawan saya yang lain.

Saya memikirkan bagaimana menjawab soalan tersebut, kenapa terjadi begitu, adakah ia juga berlaku kepada saya?.

Dari pengamatan saya kebiasaannya setelah lebih dari 3 tahun seorang usahawan itu menjalankan sesuatu perniagaan dan perniagaannya mula berjalan secara konsisten, ramai usahawan akan mula diserang oleh soalan di atas yang saya namakan "halusinasi niaga".

Antara puncanya adalah:
1. Melihat perniagaan orang lain lebih maju dan lebih menguntungkan.
2. Letih dengan perniagaan sendiri yang terasa sangat perlahan peningkatannya.
3. Kononnya mahu mempelbagaikan perniagaan (Diversify).
4. Mahu duit lebih banyak.

Semuanya adalah berkisar dari perasaan tidak sabar dan mahu cepat berjaya.

Saya mengalami masalah yang sama dan sering kali tersasar dari matlamat asal akibat dari perasaan di atas.

Ketika saya berbincang dengan kawan saya tadi, saya mengajukannya satu soalan, "berapa lama masa yang hang ambil untuk mendapat idea niaga yang sedang buat dan mula melaksanakannya?".

Jawabnya " dalam 2 atau 3 tahun juga setelah puas mencari-cari, mereka-reka".

"Hang sanggup ka nak buang masa lama tu lagi untuk cari niaga baru" tanya saya lagi.

"Tak mau la" jawabnya.

"Kalau macam tu lebih baik hang tumpukan bagaimana nak maju dan besarkan lagi niaga yang hang dok buat sekarang" Saranan saya.

"Slow sangat la, rasa banyak masa terluang percuma". balasnya.

Ha!, itulah puncanya, kita rasa amat perlahan perniagaan kita berkembang pada satu peringkat, biasanya setelah sekurangnya 3 tahun berniaga. Kenapa terjadi begitu?

Cuba kita ingat kembali pada saat mula kita buat perniagaan kita. Jika kita berjaya mendapatkan satu pelanggan dalam bulan tu kita akan senyum lebar lebih dari seminggu dan berasa mat puas sekali. Walaupun kadangkala kita perlu berusaha lebih sebulan hanya untuk mendapatkan satu pelanggan sahaja.

Apabila pelanggan kita dah banyak maka apabila tempoh mendapatkan satu pelanggan baru memakan masa yang lama, kita akan berasa amat perlahan, kita tidak segembira seperti masa mula kita berniaga dulu.

Itulah puncanya, kita telah berada dalam satu fasa yang berbeza dari masa mula dulu. Bagaimana nak menyelesaikannya?.

Kita hanya perlu mencari orang yang akan mampu tersenyum lebar dan gembira apabila berjaya mendapatkan  hanya satu pelanggan walaupun penat berusaha, seperti masa kita mula dulu. Orang seperti itu adalah mereka yang baru dan sedang belajar.

Inilah peluang kita menurunkan ilmu dan segala pengalaman kita dulu pada orang yang baru yang tahap semangatnya tinggi dan kita hanya perlu menjadi mentor mereka. Jika kita dapatkan 3 orang baru maka kita akan dapat menggandakan peningkatan pelanggan kita.

Sebenarnya apabila kita rasa bosan akan banyak masa terluang, kita perlu mengisinga dengan mencari cara mengenbangkan perniagaan kita sehingga jumpa, bukan membuang masa dengan mencari perniagaan baru.

Semua Mata Bertumpu Pada Dr. Asri


Dr. Asri merupakan salah seorang "Public Figure" yang berjaya mencuit perhatian kebanyakan orang Islam di negara kita ini. Sebagaimana komen Perdana Menteri kita, Dr. Asri adalah seorang ulamak yang berterus terang dan sentiasa berhujah dengan nas ayat Quran dan Hadith.

Beliau banyak menimbulkan kontroversi dengan memberikan pendapat yang banyak menentang kebiasaan amalan umat Islam berfahaman "Lama" di negara kita ini. Pendapat-pendapatnya secara umumnya bukanlah sesuatu yang baru dalam arena perbahasan interpretrasi keilmuan dan pengamalan Islam, ia telah lama berlaku sejak dahulu lagi di mana timbulnya aliran lama dan aliran baru dalam mentafsirkan segala nas rujukan umat Islam.

Jika di Indonesia, pelopor aliran Dr. Asri ini adalah ayah kepada Prof Hamka, iaitu Syeikh Muhamad Rasul (atau Shaikh Abdul Karim Amrillah). Beliau mempelopori fahaman aliran muda ini dan di sambung oleh anaknya Prof Hamka. Walaubagaimanapun Prof Hamka lebih terbuka dan tidak sekeras ayahnya dalam mengutarakan segala pendapatnya.

Boleh dikatakan Prof Hamka lebih mengutarakan falsafah pengamalan Islam berdasarkan realiti semasa bersesuaian dengan umat Islam di nusantara ini, di mana penekanan diberikan kepada perkara mengutamakan yang lebih utama.

Begitu jugalah Dr. Asri dalam mengutarakan segala pendapatnya berdasarkan tahap ilmu dan pemahamannya yang cuba dikaitkan dengan keadaan semasa umat Islam di negara kita.

Kontroversi demi kontroversi sejak Dr. Asri menjawat jawatan Mufti Perlis sehingga beliau menamatkan perkhidmatannya dan menjadi pendakwah bebas kini membawa kepada penangkapannya oleh JAIS baru-baru ini.

Itulah lumrah menjadi seorang Public Figure, penangkapannya menjadi satu isu media yang amat panas dan bernilai komersil.

Peristiwa penagkapan ini menjadi satu cabaran kepada Dr. Asri dalam menzahirkan rupa sebenar tahap pengamalan dan kesabarannya. Adakah ia sehebat pengucapan atau penulisannya dalam mengkritik amalan sebahagian besar umat Islam termasuklah para Ilmuan Islam lain di negara kita ini.


Bagi JAIS, kita harus melihat mereka hanya menjalankan tugas mereka dalam menguatkuasakan peraturan aktiviti dakwah. Mereka berjaya membuktikan yang tiada double standard dalam kerja penguatkuasaan mereka. Walaupun ada yang menuduh ada unsur tak puas hati dengki dan seumpamanya, itu hanyalah satu andaian. Yang pastinya mereka melaksanakan tugas.

Bagi Dr Asri pula, di sini kita boleh melihat tahap amalan berhikmah dalam berdakwah sebagaimana yang ia sering nasihatkan pada kita. Bagaimana ia menghadapi dugaan dari Allah dengan penambahan kepopularannya.

Sebagai muslim yang kurang arif ini saya berpegang bahawa tahap tinggi seorang ulamak contoh adalah memberi kemaafan kepada mereka yang menyakiti kita walaupun kita boleh membalas seumpama dengan apa yang diperlakukan kepada kita.

Jadi saya tertunggu-tunggu tindakan Dr Asri dalam menangani isu JAIS ini, dan saya kira tindakan menyaman bukanlah satu tindakan seorang muslim yang tinggi taraf amalannya seperti Dr Asri ini.

Jika benar ada pihak yang menghalang Dr Asri mendapatkan tauliah mengajar di Selangor, ini merupakan satu peluang yang baik jika dia memaafkan JAIS dan seterusnya tidak ada alasan lagi pihak lain untuk menghalang dia terus berdakwah.

Bagi JAIS pula, alangkan baik jika isu ilmu dibahaskan dalam mencari titik kebenaran, mereka ada landasan untuk melaksanakannya.

Contact Form

Name

Email *

Message *

Follow by Email